Saturday, June 5, 2010

Yunus Ali dan Rachel Corrie

Buat beberapa minggu ini heboh satu Malaya akan cerita tentang kapal laut membawa bantuan makanan dan ubat ubatan ke Palestine yang di gasak tentera zalim zionis Israel. Nama kapal itu Rachel Corrie. Ia sempena nama minah Amarika yang terbunuh di Gaza pada tahun 2003. Pada tahun 2003 itu, aku sendiri masih belom secara jelas memahami isu sebenar Palestine. Cuma sekadar tahu sikit-sikit saja tetapi Rachel dari Olympia ini sudah terlibat didalam menegakkan keadilan di sana.

Rachel Aliene Corrie terbunuh pada 16 March 2003. Wanita ini menemui ajal dengan cara yang kejam. Dia dilenyek bulldozer tentera Israel sewaktu melutut mehalang kenderaan ini menghancurkan rumah milik rakyat Palestina. Corrie, salah saorang ahli International Solidarity Movement telah mengambil cuti selama setahun bagi merantau ke Gaza semasa Kebangkitan kali kedua (second Intifada).

Jika dibayangkan, keberanian wanita ini tiada tolok bandingnya. Secara jujur aku sendiri tidak berani untuk melakukan apa yang Rachel telah lakukan. Menjadi tembok manusia dan dilenyek bulldozer yang bertan beratnya. Besar sungguh hati wanita ini. Keberanian Rachel tidak dapat digambarkan. Lalu namanya dipahat di Kapal Laut, di sebatang jalan di Ramallah (Rachel Corrie St) dan di London, satu teater My Name is Rachel Corrie turut di pentaskan.

Yunus Ali, saorang aktivis mahasiswa Universiti Malaya, bekas tahanan ISA dan bekas perajurit komando dari badan Fatah (PLO) telah lama berada di Lebanon sewaktu zaman mudanya. Bersama-sama rakyat Palestin lain, Yunus mengangkat senjata melawan zionis Israel dan tentera Falangis di Beirut. Kini umur hampir 60an, beliau sedang uzur berehat dirumah. Cuma kisah dan pengalaman nya yang dapat aku dengar.

Awal jumaat lalu, aku tidak ke jalan raya untuk berdemo menentang tindakan kejam Israel yang menyerang kapal kemanusiaan. Sebaliknya aku melawat Yunus yang sedang uzur bersama Rahmat. Bagi aku melawat Yunus adalah sama seperti turun kejalan raya berdemo kerana beliau juga adalah sebahagian dari sejarah dan kisah rakyat Palestina.

Kisah Rachel Corrie dan Yunus Ali adalah kisah keberanian dua hati yang sanggup mati untuk menegakkan kebenaran. Dua hati ini tidak mungkin dimiliki oleh jutaan hati manusia yang lain kerana untuk mati dilenyek bulldozer dan mati dibom memerlukan lebih dari sebuah hati. Hanya Rachel dan Yunus sahaja yang tahu....

Paletin hanya untuk rakyat Palestin.

3 comments:

  1. two thumbs up for this post, fucker!

    ReplyDelete
  2. lama tak jenguk laman penulis besar ni. sangat tersentuh....

    ReplyDelete
  3. terima kasih kerana sudi melawat..tiada apa yang best pon hanya cerita kosong nk isi masa..

    ReplyDelete