Wednesday, December 30, 2009

Dibawah adalah tulisan pada akhir tahun 2008. Kini 2009 sudah tamat tempoh. Apakah yang sudah berubah?

Kau Kata 2009,
Masih bergegar Tebing Barat,
Kau kata 2009,
Masih merah jalan di Gaza

Kau Kata 2009,
Kami miskin tanpa makanan,
Kau kata 2009,
Sudan kurus melidi

Kau kata 2009,
Tibet belum merdeka
Kau kata 2009,
Dalai Lama dalam buangan

Kau kata 2009,
Mumbai meletup
Kau kata 2009,
Ramai yang mati

Kau kata 2009,
Iraq belum pulih,
Kau kata 2009,
Senjata nuklear masih dicari

Kau kata 2009,
Bush menonggeng megelak kasut
Kau kata 2009,
Muntazar Al Zaidi pencetus revolusi

Kau kata 2009,
Obama dipilih memimpin,
Kau kata 2009,
16 sept masih berjalan

Kau kata 2009,
ISA masih berpuaka,
Kau kata 2009,
Rakyat sudah terjaga


Sorotan kisah 2008....Selamat Datang kedunia 2009 dan sekarang sudah 2010.
Apa yang berubah. Masih banyak yang belom.
Selamat Tahun Baru 2010. Teruskan menjadi cool.

Tuesday, December 29, 2009

Orang tua yang tak cool

Aku cukup tidak gemar dengan orang tua yang tak cool. Orang orang berumur ini selalunya tidak suka dengan apa yang anak anak muda buat. Aku sejak dari kecil sudah banyak kali mendengar larangan orang orang tua dan sampai sekarang masih ada lagi bunyi bunyian itu.

Seperti saorang tua yang telah aku kenal sejak dari lahir ini dia sangat tak cool. Atau zaman sekarang ini dipanggil poyo. Pernah aku dan beberapa kawan lain membina rumah di atas pokok. Oleh sebab mahu kelihatan cool rumah itu siap dengan rangka katil yang boleh memuatkan 4 orang sekali gus. Memang cool. Direka juga atap bagi menahan panas dan hujan, dibawah pokok pula tempat memasak.

Aku tidak tahu mungkin orang tua ini sakit hati melihat ke-cool-an kami membina rumah di atas pokok. Kerana selalunya dia akan bising melarang kami memanjat pokok. Untuk menakut2 kami direka cerita jembalang dan hantu mendiami dipokok itu. Kerana kami cool kami tidak peduli. Kini pokok itu sudah pon mati dan dia jugalah yang meruntuhkan port cool kami itu.

Sampailah sekarang masih lagi orang tua ini tidak dapat membuang perangai tak cool nya. Tapi kini giliran anak-anak buah aku pula yang ditegah dari membuat perkara perkara cool. Apakah yang cool di mata orang tua ini? Adakah mat-mat belia cool di mata nya atau mat mat skema?

Orang tua ini bekas askar mungkin juga pekerjaan ini tidak cool dan terus menjadikan dia saorang yang tidak cool. Pihak berhaluan kiri juga tidak dianggap cool oleh orang tua ini. Yang cool bagi orang tua ini adalah stesen radio dan Berita TV1 RTM, Utusan Malaysia dan cerita Roda Roda Kota Raya.

Banyak lagi orang orang tua tak cool di luar sana. Anak anak muda yang tak menyokong idealisme mereka ini dianggap tidak negarawan dan tidak pernah merasa derita nenek moyang.

Mungkin dia tak tahu nenek moyang yang banyak menderita itu menderita demi melihat cucu cicit nya hidup dengan penuh gaya cool. Nenek aku cool kerana dia dulu perokok. Kerana itu aku pon merokok. Menjadi cool adalah sangat cool.

Monday, December 28, 2009

Selamat Menyambut Hari Asyura

Kepada semua penganut Syiah di ucapkan Selamat Menyambut Hari Asyura.

Sunday, December 27, 2009

Sebuah Cinta

Tulisan ini pernah keluar beberapa bulan yang lalu. Sejak tulisan ini keluar entah berapa ramai manusia yang sudah pon bercinta dan gagal. Untuk memberi tanda hormat pada mereka sekali lagi tulisan ini di terbitkan. Salute kepada mereka!

Jika tidak kerana Adam yang inginkan Hawa, si pujangga arab akan ketandusan nafsu. Jika tidak kerana sucinya cinta Mumtaz, aku yakin tiada Taj Mahal di bumi India. Jika tidak kerana berahi cinta Romeo, Juliet tidak akan menjadi dewi cinta yang disanjung dunia. Inilah cinta agung yang diimpikan setiap makhluk bernama manusia. Cinta mampu mengubah dunia, meletusnya perang juga kerana cinta.

Bait bait cinta dari lahirnya Hawa hingga tenggelamnya titanic masih lagi gagah mengharungi zaman yang semakin tua. Ucapan kasih dan sayang tidak pernah putus dari mulut insan yang selalu berkasih sayang. Ciuman rindu dan pelukan asmara telah beratus tahun mekar dalam setiap roh manusia

Setiap yang gah pastinya runtuh, setiap yang kebal pastinya musnah. Cinta tidak terkecuali dari runtuh dan musnah. Ciuman rindu dan pelukan asmara tidak semestinya dibalas dengan rasa yang sama. Bait bait cinta tidak selalunya terpahat di jiwa dan kadang kala tergelincir dari ingatan.

Inilah cinta. Cinta datang dengan rupa yang indah, cinta datang dengan susuk yang wangi. Tetapi tidak berakhir dengan kata yang suci ia juga tidak berakhir dengan kisah yang romantis.

Cinta agung adalah cinta yang gagal.

Saturday, December 26, 2009

macam mana rupa bentuk kapal selam?

Sejak dua menjak ni hal enjine kapal terbang cukup heboh.
Mak cik felda pakcik RELA mat rempit minah kedia handset semua heboh bercerita hal enjine hilang. Semua dengan pandangan sendiri spekulasi demi spekulasi. Ini bagus rakyat sedang berfikir. Rakyat akan mula membaca dan menilai. Ini cara baru untuk memupuk sifat cintakan buku.

Tapi ada satu perkara yang baru baru ini teman teman aku bincangkan..Setelah melihat enjine kapal terbang lesap entah berapa banyak pula spare part yang hilang..
Tiba2 satu mulut mengeluarkan ayat ini..Korna gpernah tengok kapal selam baru itu?
Entah entah dibawah kapal itu hanya kayu kayu dan plastik2 pelampung kerana lebihan besi dan spare parts sudah dijual. Tinggallah bahagian atas untuk dipamerkan dan diambil gmbr untuk diselit di dada dada akhbar...

Ahh syok betul tidor 12 jam..hingga telupa mengirim ucapan Merry Christmas
Isa Al Masih.

Sunday, December 20, 2009

Paku, Rambut, Cili Kering dan Kacang Hijau

Kita sebagai manusia tidak kira apa kelas sekali pon pasti pernah merasai kehilangan. Tidak kira lah kehilangan orang tersayang, hilang maruah diri, hilang kucing dan anjing, Semua kita pernah merasainya. Aku jugak telah beberapa kali merasai kehilangan.

Ketika aku masih lagi budak-budak, wang belanja dapur yang arwah bapa aku simpan pernah hilang dari almari. Jumlah nya tidak pula aku ingat. Ratus ringgit kot. Jadi setelah hilang secara tiba-tiba En. Tahir pon mengamuk lah. Seperti biasa aku orang pertama yang disoal dan oleh kerana aku sendiri tidak tahu mana port simpanan wang itu jadi aku terlepas. Suspek kedua harus lah Tad, abang aku. Oleh kerana dia sudah matang jadi soal siasat lebih keras. Tapi bukan juga Tad.

Lalu bapa aku pergi bertanya pendapat orang orang tua. Jawapan orang orang tua tidak lain tidak bukan kerja TOYOL. Toyol makhluk halus berbadan hijau kalu mengikut mitos. Aku pon tak pernah jumpa. Untuk mengelak wang dari hilang orang tua itu berkata letakkan kacang hijau, rambut dan paku sedikit cili kering didalam bekas berisi wang. Lepas itu tidak lagi aku dengar cerita kehilangan wang dirumah aku. Entah betul entah tak hanya tuhan yang tahu.

Baru baru ini seorang rakan baik juga kehilangan wang. Ini lebih menarik. Wang gaji yang disimpan di bawah tempat duduk pemandu lesap. Aku sendiri tidak tahu motif dia menyimpan wang dibawah ‘seat’. Tapi apa yang aku tahu duit itu lesap tanpa sebarang kesan jenayah seperti pecah kereta atau ragut.

Pelik bukan. Ya memang pelik. Ditambah pula dengan cerita bahawa di dalam sampul berisi wang itu hanya ditinggalkan wang berjumlah 5 ringgit padahal kesemua note wang di dalam sampul adala 50 ringgit. Toyol?? Siapa yang tahu. Oh ya duit kawan aku yang dirembat berjumlah 1000 ringgit. Celaka punya TOYOL!

Kes paling baru entah la kerja TOYOL atau siapa. Sebab aku fikir toyol ini jenis setan bayi yang hanya mampu curi wang. Ini kes melibatkan kehilangan enjin kapal terbang. Kerja bapak toyol ke?? Macam mana orang boleh curi enjin kapal terbang dan jual pada Amarika Selatan? Ini enjin tamiya ke atau toyol ini betul2 boleh curi enjin tanpa boleh dilihat oleh manusia biasa yang mempunyai dua bijik mata.

Harga bukan 1000 bukan seratus. Harga 50 juta ringgit bagi sebuah enjin turbojet F-5E Tiger 11. Dahsyat toyol ini. Kayalah si pembela toyol kalo hari hari rembat enjin. Mungkin lain kali perlu diletakkan dalam enjin itu PAKU, RAMBUT, KACANG HIJAU dan CILI KERING.

Thursday, December 17, 2009

Polis Muda

Ini pertama kali aku bekerja waktu petang. Seronok juga. Tidor lewat dan bangun di waktu hampir tengah hari. Sudah hampir dua bulan aku bekerja dengan The Malay Mail dan semalam aku ke arah Ampang.

Suasana sibuk waktu petang ditambah dengan hujan lebat membuatkan aku tidak mahu memandu. Masa terbuang di dalam trafik yang teruk. Aku lebih suka menggunakan kenderaan awam. Cepat Efisen dan sedap memandang gadis yang baru pulang dari pejabat.

Balik pada cerita asal, di Ampang satu sekatan jalanraya bersepadu dilakukan. Ini kali pertama AADK bersama polis RELA dan JPJ melakukan sekatan. Besar juga misi kali ini. Tetapi hanya 16 daripada 130 yang ditahan positif dadah. Jumlah yang agak sedikit. Kasihan juga kepada mereka mereka yang ‘kantoi’. Ada yang baru pulang dari kerja dan ada yang menunggang motorsikal bersama kekasih hati ditahan selepas positif dadah. Kenalah si wanita itu menunggu sehingga semua selesai.

Kesian mereka mereka ini hanya mahu berseronok lebih dengan hasil hidup mereka. Mereka tidak mampu membeli jam Rolex untuk ditayang, tidak mampu berseluar Versace untuk bergaya, tidak mampu menogak arak mewah untuk berkhayal. Tapi apa boleh buat. Setelah semua selesai, teman sepejabat pula memberitahu ada satu operasi mesin kuda. Dari Ampang ke Petaling pula. Sampai saja lokasi trak majlis pembandaran sudah mengangkut komputer dan bahan bahan bukti. Jadi aku menyibuk saja berbual bual bersama polis.

Aku sepatutnya sudah boleh pulang ke kantor dan mula menaip tetapi mahu turut serta kerana ini melihat hasil rampasan.Tidak lama selepas itu, dapat pula berita lain. Kali ini lagi seronok. Suspek saorang pengedar dadah sudah dikenal pasti dan berada di pusat karoke di Hotel Armada PJ.

Aku, Joe dan Azri bergegas ke sana. Polis belom sampai tapi kami sudah berlagak seperti Special Branch (SB) melihat keadaan. Si Joe bekerja malam. Ketua polis PJ sampai 5 minit kemudian. Kami bertiga pon mengekor di belakang. Seperti tadi kami berlagak seperti SB.

Pusat karoke itu ditingkat 2 hotel berkenaan dan melihat gaya hotel itu boleh jadi sudah ada mata mata lain yang memandang. Kami hampa. Suspek sudah berjaya meloloskan diri. Pusat karoke itu bersih dari sosok suspek itu. Hanya ada mat dan minah ronggeng yang lalai menyanyi. Ada juga saorang berwajah wanita tetapi ber-ICkan Mohd Najib. Cantik seperti model tapi berbelalai. Cehh…

Lagak gaya kami yang seperti SB itu memang menjadi. Salah satu polis berpangkat rendah dan masih muda memberikan tabik hormat kepada kami dan bertanyakan aku adakah pengunjung pusat hiburan ini boleh dibebaskan..Hahaha. Aku hanya tersenyum dan berkata belom boleh lagi. Tunggu arahan.

Macam mana lah polis muda yang menyandang senapang automatik Heckler & Koch MP5 buatan Germany di bahu boleh melihat aku sebagai anggota polis? Aku pulang kerumah jam 330 dan sampai jam 4 pagi. Tetiba tiba teringat lagu Iwan Fals..”Ramai polisi bersenjata berwajah garang”…

Friday, December 11, 2009

Intifada

Mereka-mereka ini tidak pernah dijanjikan syurga,mereka mereka ini juga tidak tahu apa itu syurga. Kami dijanjikan syurga dan kami tahu apa itu syurga.

Yang membezakan mereka dan kami ialah mereka sedar dunia ini lebih dari mengharapkan syurga. Kami ini hanya tahu berbicara tentang syurga tapi tidak tahu jalan untuk mencari dan memberi syurga.

Yang paling penting ialah kesedaran. Jika mereka ini pon faham kerakusan kuasa itu memberikan neraka kepada tidak kita yang tahu apa itu syurga.

http://www.youtube.com/watch?v=aL1kmwb5kGs

Wednesday, December 9, 2009

Was was

Apa yang kamu akan lakukan apabila terhimpit ditengah-tengah? Antara hidup dan mati antara cepat dan lembat antara pergi dan pulang. Ditengah tengah itu adalah keputusan yang kadang kala berlaku.

Situasinya begini. Jika suatu hari kamu telah berjanji untuk berjumpa jam 3.00pm dan ketika itu jam sudah pun menunjukkan jam 2.45pm. Hanya 15 minit masa yang ada. Perjalanan masih jauh.

Didalam perjalanan, diatas jalan raya saorang tua memandu motorsikal. Menaiki bukit, kereta lain berlumba laju lampu merah dan hijau bertukar tangan.

Tiba-tiba orang tua itu tanpa bukti kemalangan rebah jatuh dari motor. Kereta kecil kereta besar semuanya mengelak. Mengelak dan pergi begitu saja. Orang tua itu luka berdarah sakit pedih menahan sakit.

Kamu yang Nampak, berasa ragu ragu. Janjti temu sudah lewat, tapi orang tua ini pula pedih sakit. Kereta lain semuanya berlalu jalan menekan pedal.. Cuma menjengah kepala dan melepaskan pedal untuk menjeling.

Bagaimana dengan kamu? Berhenti menolong? Tapi menolong sekadar bertanya kisah? Berhenti menolong dan membantu terus? Berhenti membantu dan memapah bangun? Atau melepaskan pedal hati berasa ragu ragu dan tidak pasti keputusan yang bakal dibuat.

Aku pada situasi itu aku ragu ragu dan tidak pasti dengan keputusan yang bakal dibuat.
Maaflah orang tua kerana aku menjengah kepala melepaskan pedal dan berasa was was untuk membantu.

Friday, November 27, 2009

Korban

Beberapa hari sebulum Hari Korban sebuah keluarga manusia tinggal sehelai sepinggang selepas rumah mereka hangus dibakar api. Sesen pun tidak sempat dibawa keluar. Emas, perak, kaca, semuanya hangus hitam menjadi abu.

Tinggal lah manusia itu 4 beranak berbaju T dan berseluar panjang. Manusia manusia ini bukan kelas atasan. Manusia ini tidak pernah berkunjung ke kota London atau bermalam di Paris. Jauh sekali untuk memakai baju buatan Itali.

Manusia manusia ini penjual sayur di pasar. Mengangkat beban yang berat waktu hari panas dan menjamah nasi bungkus di tepi jalan. Serai petai dan hasil bumi menjadi sumber pendapat. Jauh sekali untuk mengaut untung besar.

Sehari sebelum Korban, dua manusia tersangkut di tengah tengah kesempitan dunia. Seorang ditembak dan seorang tersungkur jatuh. Manusia manusia ini gagal untuk mengharung arus dunia.

Kesempitan itu menyempit kan jalan untuk berjalan teguh. Jalan yang diambil bukan mudah. Jika nasib baik dapatlah manusia ini hidup seminggu jika tidak, inilah akibatnya. Ditembak dan ditangkap. Manusia ini tidak bergaji tidak mendapat ilmu secukupnya.

Manusia berkorban dan terkorban kerana pusingan dunia. Dunia yang tidak selalu senyum dan kadang kala terbalik. Rumah yang hanya tinggal abu menceritakan pengorbanan manusia yang gagah melawan arus dunia. Manusia yang tidak mudah mengalah melawan haluan dunia

Manusia yang gagal itu gagal melawan arus dunia. Dunia tidak memberi mereka peluang. Mereka mereka ini tidak berdaya melawan kuasa dunia. Keangkuhan dunia ini terlalu berat bagi mereka yang berjiwa kecil.

Itu nasib mereka mereka di hari Korban. Setengah dari kita berkorban demi dunia ada setengah dari kita terkorban kerana mengejar dunia. Apa agaknya nasib kita yang lain ini..

Wednesday, November 11, 2009

Lapar

Sejak dari dahulu lagi tekak aku ni telah dipuaskan dengan masakan melayu...tidak pernah pula ibu ku memasak spaghetti atau lasagna untuk kami sekeluarga makan malam dan aku boleh memberi jaminan bahawa sesungguhnya ibu tidak tahu menahu ttg rupa bentuk dan rasa kedua-dua juadah eropah ini...

Kalo dahulu masakan asam pedas..kuah lemak cili api, ikan cencaru goreng berlada ini adalah masakan yg membuka nafsu berahi aku terhadap makanan...sampai terbawa-bawa ke dalam mimpi...tetapi baru-baru sesuatu yg amat merisaukan aku tentang begitu payah utk menikmati makanan ini lebih lebih lagi apabila pulang ke kampung...

Semuanya bermula dengan satu soalan pendek...aku bertanyakan ibu saudara aku yg telah pon berumur lebih separuh abad tentang nafsu berahi aku cukup bergelodak inginkan kuah lemak cili api masakannya dan jawapan nya cukup mengecewakan aku...katanya sekarang kelapa sudah naik harga dan pokok kelapa pon sekarang sudah tumbang menyembah bumi...lalu aku bertanya jika ke kedai apek berapa apek jual sebiji kelapa katanya sebiji seringgit dan harganya boleh berubah-ubah dan perlu menambah wang upah 30 sen utk diparut oleh en apek tua itu...jadi sebiji 1.30...

lalu aku tanyakan jika daulu berapa harga sebiji kelapa ini..mengikut akal fikrah orang tua ini katanya 50-60 sen sebiji dahulu..

lalu aku berfikir..kemana perginya pokok-pokok kelapa ini...sudah tumbang kah ia? sudah menopos kah pokok-pokok ini lalu tidak berupaya membuat sebiji kelapa..atau mungkin carrefour, giant dan tesco sudah membolot segala macam jenis santan segera di dalam kotak lalu membunuh kerjaya seorang apek dikedai runcit..dan apek itu juga terpaksa bermain harga untuk seseorang membeli sebiji kelapa...kesian pon ada kepada apek kedai runcit ini...

mungkin juga tanah-tanah yg dahulu membantu pembiakkan kelapa sudah diturap utk dijadikan kawasan perumahan baru atau telah diubah suai menjadi kelab golf utk para usahawan berurus niaga tender besar...

Bila agaknya boleh aku merasa masakan orang tua ini lagi..umurnya pon sudah dimamah zaman..keupayaann orang tua ini pon sudah kurang lalu aku berfikir lagi mungkin aku perlu membiasakan diri memakan masakan eropah selepas ini..aku perlu ajar tekak ulam melayu aku ini menerima perubahan arus pemodenan negara dan menyebut nama masakan ini dgn betul agar tidak ditertawakan oleh pelayan berkolar putih dah bertali leher...

tetapi kemana perginya pokok-pokok kelapa yg dahulu menyumbang kepada kepuasan aku terhadap masakan ini..namun begitu aku tersenyum mendengar jawapan orang tua ku ini..katanya.."nantilah mat..ada kelapa nanti aku masakan untuk ko"aku senyum lalu menyalakan sebatang rokok..kemana perginya pokok-pokok ini.....

Monday, November 9, 2009

Berubah.

Ketika tulisan ini di tulis PAS sedang dihentam dari setiap sudut. Atas kanan kiri bawah depan belakang. Semua menjadi panas apabila Tok Guru mula mempersoalkan kewibawaan beberapa kerat pemimpin yang dilihat tidak mampu memacu PAS, lebih lebih lagi ketika sokongan pemuda pemudi anak anak muda mat mat dan minah minah dari kota dan desa sudah mula merosot.

Tidak payah disebut nama pemimpin yang ditulis disetiap surat khabar semua orang tahu. Komen komen dari pemerhati politik dan penganalisis politik dari universitas tempatan juga sudah mula keluar. Terbaru komen dari Dr Aziz Bari yang diselar oleh Hassan Tantawi sebagai biadap. Selepas itu pendedahan dari Dr Abu Hassan yang mengatakan penyokong muda sudah beralih arah. PAS sepatutnya lebih matang menerima kritikan.

Aku tiada darjat Phd aku tiada thesis yang mampu dibuat rujukan untuk menganalisis politik. Tetapi zaman moden ini setiap informasi datang dan pergi seperti angin. Jadi tiada sebab untuk setiap rakyat Malaya berkata informasi tidak cukup. Bagi aku yang masih mentah ini semuanya punca datangnya dari beberapa kerat pemimpin PAS sendiri. Kata-kata ini dipetik dari Farish Noor dari buku yang bertajuk ‘Dibalik Malaysia’. “UMNO dan PAS tidak habis habis mahu menunjukkan siapa lebih Islam dari siapa”.

Aku setuju dengan saudara Farish. PAS tidak menunjukkan tanda tanda mahu mengambil alih tampuk kepimpinan dari UMNO-BN tapi sebalik hanya mahu dikenal sebagai parti aku lebih Islam dari parti kau. Jadi aku akan masuk syurga dulu dari engkau. (Dengan menulis sebegini aku rasa aku sudah dicap sebagai liberal atau menganuti fahaman Islam liberal, mungkin jika ada yang lebih radikal dari itu aku dicap sebagai fasis agama). Suka atau tidak ini yang berlaku di dalam PAS.

Isu kedatangan penyanyi berbontot besar Beyonce dan isu minuman keras di Selangor adalah antara isu mengapa anak muda lari dari menyokong PAS. Ini reality. Aku sebagai anak muda tahu apa yang anak muda lain fikirkan. Isu-isu yang sepatutnya dipandang lebih serius tidak diberi perhatian. Lihat saja di Bagan Pinang, PAS kalah teruk kerana memainkan isu-isu yang remeh. Tiada foundation yang kukuh untuk menawan hati anak-anak muda dari Bagan Pinang. (Aku tahu kerana menjadi pemantau pilihanraya sejak hari pertama). Penceramah PAS lesu tiada isu selain isu halal haram dosa pahala.

Bukan tidak boleh berceramah seperti itu, aku faham sesungguhnya kita sebagai umat Islam perlu dididik dengan agama tetapi pada masa sekarang atau lebih tepat lagi masa mahu mengambil alih tampuk kerajaan dan membantu rakyat dari segenap lapisan agama dan kepercayaan PAS perlu satu anjakan seperti yang pernah dibuat sewaktu era Dr Burhanuddin Al-Helmy. Visi dan ideologi Dr Burhanuddin perlu diguna pakai dan di masukkan untuk memacu PAS.

Pemimpin PAS yang disebut-sebut perlu dibuang. Sudah sampai masa mereka, jana kuasa baru perlu mengambil tempat. Bukan mereka tidak bagus(memang tak bagus pon) tetapi sudah sampai masa untuk menukar kepada otak yang lebih segar dan muda. (sama seperti enjin juga. Sampai masa rosak dan lembab).

Apa yang lebih penting sekarang ialah menukar kerajaan kepada kerajaan yang lebih mementingkan hak rakyat (jika PR berkuasa kelak aku harap PR tidak lupa asal usul mereka.Jika mereka lupa wajib kita robohkan mereka seperti BN). Rakyat yang perlu diberikan kemewahan hidup bukan dibelenggu dengan isu penyanyi isu arak dan isu siapa lebih islam dari siapa. PAS juga harus ingat zaman teknologi pantas ini mudah saja tembok tembok rapuh untuk patah dan jahanam.(Jangan sampai itu terkena pada batang hidung sendiri). Berubah sekarang atau kalah pada PRU ke 13. Jika itu berlaku selamat tinggal reformasi selamat tinggal slogan hidup rakyat selamat tinggal duit royalty minyak selamat tinggal rakyat marhaen. Selamat kembali ISA selamat kembali Ibrahim Ali selamat kembali kroni setan dan puaka.

Waktu itu jangan harap nak berdemo jangan harap minyak turun harga. Padan dengan muka korang. Aku boleh bet waktu itu Hasan Ali akan rejoin UMNO. Waktu itu statement Hasan Ali akan berbunyi seperti ini. “Pakatan Rakyat hanya mainan politik Anwar Ibrahim dan DAP. Orang orang Melayu ditipu dan orang orang Islam dipinggirkan, PAS hanya kuda tungangan DAP”. PAS perlu merombak bukan saja ahli malah otak otak pemimpin juga perlu dirombak. Bekalkan mereka dengan kitab kitab politik dari haluan berbeza. Jangan tertumpu pada satu mazhab sahaja. Tidak salah membaca. Aku tidak mahu fahaman Ibrahim Ali beranak pinak.

P/s Sayang sekali Dr Burhanuddin meninggal ketika belom mencapai hajatnya dan kerana falsafah politik yang radikal dan kukuh UMNO menjadi takot dan menggunakan ISA sebagai senjata menahan kebangkitan suara rakyak. Dr Burhanuddin dituduh sebagai penggerak anti Malaysia. Jika beliau dapat hidup lebih lama PAS tidak akan jadi seperti hari ini. Mungkin Malaya pon tidak akan jadi begini.

Untuk lebih kefahaman belilah buku Farish A Noor Dibalik Malaysia. Hentikanlah membeli Mastika dan Mangga. (aku tak dapat komisen pon, jangan ingat aku dapat).

Friday, October 30, 2009

Jangan menderma wang di masjid dan surau.

Ini cerita yang tidak ditokok tambah, cerita ini cerita benar dan tidak menipu. Kisah ini diceritakan oleh saorang tua 2-3 hari yang lepas dekat aku. Orang tua ni dah macam bapak aku sendiri. Separuh umur aku hidup mengenali dia, jadi cerita ini cerita sahih.

Orang tua ini sudah pencen, dan biasanya bila dah pencen orang orang tua suka duduk dikampung dan menambah amal ibadat yang tercicir ketika sibuk bekerja dulu. Jadi orang tua ini pon balik lah ke kampung. Kampung orang tua ini tidak lah jauh, di sempadan negeri selangor dan negeri sembilan. Aku selalu juga ikut dia balik kampung jadi aku tahulah selok belok kampung orang tua ini. Betul2 depan rumah peninggalan arwah mak ayah orang tua ini ada sabuah surau yang agak lama tapi masih lagi cerah dengan orang ramai.

Surau dan masjid biasanya ada ajk bahagian seperti ajk kewangan ajk peralatan dan lain2. Nak dijadikan cerita suatu hari orang tua ini bersama saorang lagi temannya bertemu dengan ajk kewangan surau terbabit. Entah apa nama dia aku malas nak ingat. Jadi orang tua ini pon bersama temannya tadi meminta rekod keluar masuk wang termasuk wang derma orang ramai kepada surau itu.

Prosedur itu adalah prosedur biasa. Meminta rekod keluar masuk wang kerana langkah ini dapat lah dikesan mana pergi perbelanjaan wang surau itu. Tapi jawapan ajk itu sangat tidak boleh dipakai. "Kau tidak pecayo kat den lagi ko?" Itu jawapan yang paling tidak masuk akal.

Bukan soal percaya atau tidak, ini soal perbelanjaan wang yang diderma oeh orang ramai. Jadi prosedur tetap prosedur. Jawapan ajk itu seperti mahu menyembunyikan sesuatu. Oleh kerana tidak mahu bertekak orang tua ini pon mengalah dan pulang.

Keesokkan harinya datang saorang hamba Allah menderma tin susu. Kebetulan ajk kewangan ini mempunyai sabuah kedai runcit. Tanpa perasaan malu ajk ini mengofferkan dirinya menjual tin susu itu di kedai runcitnya atas alasan takot susu itu rosak atau expired. Naik angin orang tua ini mendengar usul ajk itu. Orang tua ini terus menegah kerana perbuatan itu sama seperti mencuri wang derma.

Adalah lebih elok jika setiap kali selepas solat tetamu rumah Allah ini dijamu dengan air teh dan jika ada ceramah boleh lah digunakan susu itu untuk dibancuh. Itu usul dari orang tua ini. Ajk surau itu tidak berkata apa2 kerana semua tahu tindakan itu salah. Rekod keluar masok wang belom lagi diserah dan ini menimbulkan tnada tanya kemana wang derma itu pergi. Hendak kata dibelanjakan tidak nampak pula hasilnya, hendak kata wang itu masih ada tidak nampak pula mana wang itu.

Dengan akal yang aku ada, aku membuat kesimpulan ajk masjid itu sudah rembat duit derma surau untuk perutnya sendiri. Ini satu kisah yang aku tahu dan aku kongsi bersama. Tapi cuba kita fikir berapa banyak masjid surau, gereja, tokong, kuil yang wang derma orang ramai telah dirembat oleh ajk ajk rumah ibadat kita. Aku tidaklah menuduh semua rumah ibadat wangnya dirembat tetapi soal wang duit dinar dan dollar ini mata manusia mana yang tidak gelap. Bukan saja di Malaya, malah di Vatican City, Jerusalem dan St Petersburg's pasti ada kes merembat wang.

Oleh itu, jalan terbaik untuk mengelak wang derma atau wang tiket ke syurga ini dirembat oleh perampok alim ini adalah kita jangan beri sesen ke tabung rumah ibadat. Adalah lebih sempurna jika kita memberi wang kepada orang gila ditengah bandaraya 5 ringgit atau 10 ringgit. Jika ternampak 'homeless' sedang tidor selitkan wang nota sebanyak 10 ringgit. Golongan gila dan 'homeless' ini tidak bertuan dan selalu kesaorangan jadi peluang mereka untuk dimanipulasi amat rendah sekali. Duit yang diberi tidak akan digunakan untuk membeli belah atau pon membeli kredit telefon. Duit itu akan digunakan untuk membeli sebungkus nasi lemak dan air selama 2-3 hari.

Jika kita masih mahu menderma ke rumah rumah ibadat adalah lebih cantik jika kita menderma barangan atau makanan. Sejadah, getah paip, tukul besi, penyapu sampah, mee, gula, kopi sangat berguna. Tetamu tuhan masing-masing juga dapat mengenyangkan perut setelah penat melakukan ibadat.

Akhir sekali jangan kita lupa tuhan manusia adalah dollar, yen, dinar dan ringgit.Oleh itu, selamat beramal ibadat..

Sunday, October 25, 2009

Ke mana kau?

Sudah lama aku menunggu kau.Tiap Tiap malam aku memuja kau supaya datang. Hari hari menunggu kau masuk. Habuk pon tiada. Sudah lama kau tahu tak..sudah lama. Kenapa kau tidak mahu hadir disaat aku begitu ingin kan kau. Malam yang sejuk sangatlah kena dengan masanya jika kau muncul.

Macam macam cara sudah aku cuba. Macam macam kehendak kau sudah aku puaskan. Kau nak itu aku belikan..kau nak ini aku dapatkan. Ini balasan kau terhadap aku?

Kemana kah kau menghilang? Kemana kau pergi membawa diri..

Aku sedang mencari kau..Aku sedang menunggu kau..

Aku sedang mencari idea yang entah kemana perginya..Jika ketemu bawakan ia kepada aku.

Thursday, October 22, 2009

ter...tak sengaja

Ter, imbuhan awalan yang selalu digunakan apabila melakukan sesuatu yang tidak disengajakan dan juga apabila melakukan kesalahan. Ia juga satu cara untuk menyelamatkan diri dari dihukum oleh orang lain.

Imbuhan awalan 'ter' kerap digunakan sewaktu hari raya. tidak kira apa raya sekali pon.
Apabila musim raya banyak lah yang 'ter' buat sebelum ini. Semuanya 'ter', seperti

"Maaflah jika ada terkasar bahasa, sorrylah i termarah u, sory terambil seluar kau dan tak pulang samapai hari ni"

Ter adalah bahasa ciptaan yang paling canggih pernah direka kaum melayu kerana dengan hanya menyebut ter..semuanya adalah tidak sengaja.

Aku sebenarnya tertulis cerita ni.Sorrylah..

Monday, October 19, 2009

Dunia berputar kerana Dinar

Sewaktu di Afghanistan aku hidup seperti saorang YB. Makan minum dijaga. Rumah diselia rapi. Jika YB di Malaya hanya ada driver dan 2 pengawal aku ada 14 pengawal termasuk 1 pemandu dan saorang ketua komandar. Jadi nyawa aku lebih berharga dari YB Tian Chua dan YB KJ di sini. Dasat bukan. Tapi itu bukan ceritanya.

Begini..askar upahan ini bukan seperti laskar gringo Amarika yang terlatih menggunakan senjata. Taktik perang juga tidak begitu faham. Tahu-tahu sajalah di Afghan pada bila bila masa kita boleh mati. Jika bertuah hidup tetapi hilang kaki. Taliban dan para penentang kerajaan semuanya terlatih serta bijak menghidu peluang.

Aku di kawal ketat oleh askar upahan yang menerima latihan 3 minggu sebelum misi. Mereka kebanyakkannya orang biasa yang bekerja harian. Separuh dari mereka ini sudah berkahwin dan mempunyai anak kecil. Hidup disana susah. Elektrik tidak begitu bagus air pula tidak selancar di sini. Oleh kerana itu mereka ini menerima saja peluang kerja yang ada. Lebih lebih lagi jika dinarnya Dollar Amarika.

Jika ditakdirkan konvoi aku diserang sewaktu misi merekalah yang wajib melindungi aku. Hanya bersenjatakan AK47 dan pump gun belom tentu dapat mengusir peluru dan roket Taliban. Di dalam latihan 3 minggu itu apalah sangat yang boleh di pelajari. Kaum pemodal Amarika lah yang paling banyak membuat duit dari nyawa rakyat Afghan. Bermacam-macam janji ditabur. Sehinggakan aku ada baju kalis peluru (tapi tidak pernah aku guna sewaktu misi.)

Jika mereka mati kerana menyelamatkan nyawa aku, sampai mati pon belom tentu aku dapat membalas jasa mereka ini. Kerana duit mereka sanggup mengadaikan nyawa untuk sasaorang seperti aku. Tapi aku tetap terhutang budi dengan mereka. Jika mereka mati mereka mati Syahid.

Askar Upahan pada hari akhir

Sunday, October 11, 2009

Beli surat khabar utusan malaysia 30 tahun dari sekarang..wajib beli.

Beringatlah Malaya sabuah lagi kapal perang akan tiba tidak lama lagi. Ini selepas KD InderaPura terbakar tanpa ada unsur sabotaj. Percaya atau tidak inlah yang berlaku. Kapal perang yang bakal berlabuh masih belom diputuskan dari mana dan apa cap nya.

Beberapa benda meragukan timbul walaupon Menteri Pertahanan berkata tiada unsur sabotaj dan kapal itu sudah berusia 25 tahun. Jika kapal perang ini kapal perang jenis Portugis yang berlabuh di Pelabuhan Melaka pada tahun 1511 aku percaya ia mudah terbakar.

Bagaimana kapal perang boleh terbakar dengan sendirinya? Lintar pintas? Seperti yang selalu berlaku pada rumah setinggan di pinggir Bandar Kuala Lumpur? Kapal perang sebesar ini tiada alat pemadam kebakaran? Di berita ada berkata ketika kejadian ada askar laut di dalam kapal. Askar askar ini tidak diajar bagaimana untuk memadam api ketika masih belom merebak?

Semasa terbakar anak kapal ini semua buat apa?Main judi ke?main mercun ke? Atau mabok todi?

Cerita ini cerita yang direka untuk perompak perompak merampuk komisen berjuta juta ringgit sama seperti kapal selam yang baru berlabuh tidak lama dulu. Sesiapa yang berumur awal 20an ketika ini sila beli surat khabar lagi 30 tahun. Ketika itu umur kita sudah 50 tahun dan berita kapal perang terbakar sekali lagi akan menjadi topic di surat khabar.

Cara sama akan digunakan oleh lanun lanun ini untuk sekali lagi mendapat komisen jutaan ringgit. Tapi tidak pula kapal perang ini pergi berperang hanya menjadi tukun dan bahan ekspo untuk pelajar sekolah. Kapal perang ini akan jadi bahan tatapan umum sahaja.

Sudah ada kapal perang pergilah cari pasal dengan Israel, pergilah cari pasal dengan Amarika, cari saja pasal dengan mana-mana negara. Barulah nampak hasilnya.

Yang patot kerajaan tukar bukan kapal perang bukan kapal selam bukan kapal terbang. Yang patot kerajaan tukar system pengangkutan awam. Sistem Komuter yang tidak pernah berubah dari dulu sampai sekarang. Yang bertukar hanya tempat duduk, yang lain tidak pernah. Rakyat setiap hari bersesak sesak untuk pergi dan pulang dari tempat kerja tidak pernah di peduli oleh lanun lanun perompak ini.

Tidak percaya?Aku tidak suruh kamu semua percaya. Yang perlu kamu semua buat beli surat khabar 30 tahun dari sekarang dan lihat tajuk ini. “Kerajaan cadang beli kapal baru”.

p/s pelik tidak pernah pula dengar berita komuter terbakar, walaupon usia komuter dan lebih 10 tahun.

Thursday, October 8, 2009

Dari cafe cyber Bagan Pinang

Madey Mohamad pernah berfatwa Melayu Mudah Lupa, surah ini surah sahih yang diriwayatkan oleh Utusan Melayu dan periwayat seangkatan dengannya. Riwayat ini samalah seperti Imam Bukhari yang meriwayatkan sirah Nabi Mohammad s.a.w.

Caranya sama, Utusan menjadi medium penyampai supaya fatwa ini akan diguna pakai sehinggalah bunyi tiupan sangkakala berbunyi. Sehingga waktu itu, orang Melayu akan dimomokkan dengan fatwa ini bahawasanya, orang orang Melayu mudah lupa dengan kesenangan yang dinikmati orang orang Melayu mudah lupa dengan pengorbanan orang orang Melayu terdahulu yang berkorban.

Apa yang disabdakan oleh Madey itu benar belaka. Madeylah orang yang paling kuat menentang Isa Samad di Bagan Pinang. Tetapi apa sudah jadi dengan fatwa dari Tun itu? Rekod buruk milik Isa hanya akan menjadi petualang pada parti kompenan Barisan Nasional. Namun suara hati Madey kini tidak dilayan. Apa yang keluar dari mulut Tun itu sudah tidak dipeduli oleh geng-geng baru dari UMNO.

Melayu Bagan Pinang mudah lupa dengan rekod rasuah Isa Samad, Melayu Bagan Pinang mudah lupa dengan fatwa Tun Madey, Melayu mudah lupa dengan kes rompakan lanun Isa Samad. Tetapi ramai yang tidak lupa untuk memberikan sokongan tanpa berbelah bahagi kepada Isa Samad walaupun Tun yang disayangi ramai telah bersabda bahawa Isa Samad tidak layak untuk bertanding.

Peluang Isa untuk menang tinggi walaupun berbuih mulut Tun supaya calon lain yang diangkat. Apa boleh buat Tun, masa Tun dah tamat. Benarlah kata-kata Tun itu, Melayu Mudah Lupa. Depa pon dah lupa pada Tun.

Satu kesilapan Tun, Tun meriwayatkan fatwa itu kepada salah periwayat. Utusan Melayu tidak boleh dipercayai. Siapa berkuasa itulah yang Utusan Melayu junjung. Siapa bagi duit itulah yang Utusan Melayu jilat.

p/s Sila rujuk Utusan Melayu, satu haram pon kata-kata Mahathir Mohamad tidak dikeluarkan oleh akhbar itu.

Tuesday, October 6, 2009

Altantuya, Ziana Zain dan Band Filipina

Sudah dua hari aku berada di Port Dickson. Dahulu jika aku sekeluarga ingin bersantai inilah port kami. Aku dulu anggap Port Dickson ni macam kat Miami. Maklumlah waktu budak budak. Kali ni aku dengan Yunus Ali bos NIEI. Port kami di Glory Beach Resort.

Port ni sebenarnya tak lah best mana pon jika nak di bezakan dengan tempat tempat lain. Bak kata black ‘Villagers’. Di sini banyak penyangak menginap. Penyangak beruniform biru dan konco konco nya. Oleh sebab itu bertambah tak best la tempat ini.

Aku menjenguk ke arah pantai dari balkoni apartment aku. Nampak ok jadi aku pon turun. Sebelum tu Yunus ada berkata mesti tak ada orang di pantai kerana air nya kotor. Betul aku perhatikan tiada orang di pantai. Semuanya bersantai di tepi kolam buatan manusia. Awek pon tak ada, kecewa aku.

Benarlah kata Yunus, airnya hitam kotor dan berlumpur. Air pantai ini tidak ubah seperti air longkang di tepi tepi jalan kuala lumpur. Patutlah tak ada orang nak mandi, lebih baik mandi di kolam renang. Kesian Port Dickson makin lama makin hancur port manusia bersantai.

Itu cerita pantai, lain pula cerita Altantuya di sini, jika di Permatang Pauh dan Kuala Terenganu setiap ceruk akan ada pekik lolong nama model Mongolia ni tapi saban hari sudah tenggelam nama minah cun ni dari ingatan orang-orang Malaya. Najib pastinya orang yang paling gembira kerana makin lama orang makin lupa nama model yang kena letup ni.

Ziana Zain penyanyi popular tahun 90-an juga tidak kedengaran. Tidur lena lah Najib dengan suaminya kali ni. Jika nak bagi Najib tak tenang senang saja, cari balik pegawai agama Negeri Sembilan yang hampir meng-kantoi-kan Najib dengan Ziana Zain. Dapatkan cerita pegawai itu dan bawa pegawai itu buat ceramah umum. Menggeletarlah kepala lutut isteri Rosmah.

Melihat pasukan bola kegemaran aku menang besar semalam membuat aku rasa terhibur. Senang hati aku, tapi hati aku tak tenang dengan mendengar band Filipina ini melalak. 3 awek yang menyanyi tapi sorang pon tak boleh harap, harapkan muka saja lawa, suara out ke laut. Gitaris pon macam haram. Sweet Child O Mine dia bedal suka hati ayah dia. Potong betul. Ingatkan boleh la layan Liverpool Chelsea, tapi akibat suara lahanat awek bertiga tu aku pon blah…

Best kan cerita aku..Best habes.

Sunday, October 4, 2009

Aku Sebatang Pen dari Emas dan Berlian

“Aku dimana? Kenapa tempat ini panas, tidak seperti di Peranchis yang dingin. Eh, kenapa ada pen-pen berjenama murah diatas meja itu. Ciss, apa tempat ini? Nasib baik aku masih berada di dalam kotak. Jika tidak pasti aku akan jatuh sakit”. Aku merungut.

Pintu pejabat dibuka, kelihatan dua orang manusia seorang lelaki dan seorang perempuan menuju masuk. “Eh dia ni mamat yang tidak tahu berbahasa inggeris di Peranchis, dia ni ke yang membeli aku? Siapa pula minah cun ni?” Aku memerhati.

“Sayang I heard you baru balik dari Peranchis apa you beli untuk I? Takkan you beli untuk bini tua you je. I ni takkan tak dapat apa-apa buah tangan dari sana?” keluh gadis muda yang cun itu.

“Of course dear, when I in France I see many beautiful things, I think I want to buy for you all. But I have meeting everywhere, no time but don’t sad sad dear. Here I buy you this beg Luis Vutton sayang” Kata Mr. H yang merapu meraban berbahasa inggeris. Aku tergelak apabila mendengar dia menyebut beg Louis Vuitton dengan sebutan Luis Vutton.

“Wow honey this beg is so gorgeous, I love you darling”, kata minah cun ni.

“Aik takkan I love you jer, I pergi seminggu dan I rindu kat you, I love you jer yang you bagi kat I”? En. H kelihatan seperti mahukan sesuatu.

“Alala sayang come here” minah cun cuba memujuk.

Aku tergamam melihat gadis cun ni bangun dan terus duduk di peha En. H, dan selepas itu……

Adegan seterusnya tidak mendapat kelulusan FINAS harap anda semua faham sendiri

Tidak lebih dan tidak kurang dari 5 minit semuanya berakhir. Aku menarik nafas lega, kerana tahan melihat perot boroi En.H yang umurnya aku agak-agak sudah 50-an. Gadis cun itu bingkas memperbetulkan skrit yang tadi terlondeh. En H tersenyum sinis tanda kemenangan.

Beg baru cap LV dibimbit dan menuju keluar. Selepas minah cun itu keluar masuk pula mamat ntah dari mana ni. Di tangannya sebuah briefcase dan kelihatan lebih segak dari En H. Seperti sudah biasa, mamat itu membuka peti beg nya, dan nah…duit. Semuanya duit di dalam briefcase itu. Jumlah nya aku rasa tidak kurang dari 200,000 ringgit.

“Ini duitnya H, duit hasil jualan tanah rizab orang kampung bulan lepas. Tauke Chin happy kau bagi kontrek ni dekat dia, jadi ini hadiah untuk kau.”

“Wah, cepat bisness dengan tauke cina ni. Kalau dengan Melayu bulan depan baru dapat hasil, ini yang buat aku happy ni”. Lantas aku di keluarkan dari kotak. “ Ni kau tengok pen ni, kau rasa berapa harga pen ni?

“Wow gila pen ni, siap ada berlian lagi. Mana kau beli ni? Eh mana kau dapat duit tiba-tiba ni? Tak bagitau aku sikit pon?

“ Janganlah marah Jenal, aku beli dekat Peranchis hari tu. 500, 000 dollar jer. Duit mana aku dapat tak kan kau tak tau? Berapa banyak orang atasan aku dah sogok untuk dapatkan projek? Tu buku sains dan matematik dalam bahasa Sepanyol tu kau ingat sapa yang dapat kontrek kalau bukan aku? Jenal, Jenal..Kau ni macam tak biasa pulak dengan aku.”

“Patut la makin kembang perot kau aku tengok. Takkan untuk aku tak da satu sen dua sen? Sejak bila kau berkira dengan aku ni Hasni oii..”

“Kau ni Jenal tak reti bersabar ke? Sabar tu separuh dari iman, mana iman kau ni Jenal? Hahaha..Nah cek 70,000 ribu ni. Ambil lah itu hasil tanah orang asli yang kita kebas buat sekolah memandu dua bulan lepas. Kau enjoy lah puas-puas dulu dengan duit tu. Eh nanti dulu biar aku sain cek itu dengan pen berlian yang aku baru beli ni. Baru ada ‘ong’.

“Pandai kau berkhutbah Hasni, bila masuk Islam?” hahahaha. Terima kasih la..Eh sekolah memandu dekat tanah orang asli tu dah roboh. Tak kuat foundationnya. Si Muthu tu lah mana punya kontrator dia cari, duit nak cepat jer. Tapi kau jangan risau kali ni kroni aku pulak yang bina balik sekolah tu, nasib baik tak mampos tok ketua tu kalau tak mati aku nak menjawab.”

“Eh aku haus la Jenal kau tolong buka peti ais tu, aku ada bawak balik Russian Vodka dari Peranchis. Terbaik datang dari ladang tahu”.

Hahahaha…mereka terus berhibur.

Aku cuma memerhati dua susuk itu. Mereka kelihatan tidak boleh dipercayai langsung. Habis duit orang orang miskin dikebas. Apa patut aku buat, aku baru sahaja terlibat dengan kerja kotor mereka tadi. Aku ni diperbuat dari emas dan berlian aku tak layak duduk semeja dengan malaun-malaun ini.

Puas aku berfikir tapi semuanya buntu. Sebatang pen lain menegur aku, Pen itu sudah tua dan buruk tapi berguna untuk menulis memo memo kecil. Kami berbual dan berkenalan. Aku bertanya siapa mereka tadi dan apa sebenarnya yang berlaku di sini. Menurut kata pen tua ini, mereka adalah golongan atasan yang kaya dan bertambah kaya dengan hasil rompakan duit orang-orang miskin tanpa disedari oleh sesiapa pon. Si gadis cun itu tadi adalah wanita simpanan En. H dan Si Jenal itu pula rakan kongsi En H.

Pen tua ini berkata dia sudah melihat perkara ini bertahun lamanya. Segala macam kerja kotor yang telah terjadi dan setiap kali perkara kotor itu terjadi pen tua ini akan terlibat sama. Pen tua inilah yang menjadi saksi pen tua inilah yang menjadi tanda termetrainya perjanjian kotor mereka. Pen tua ini sewaktu datang dahulu sama seperti aku. Suci dan bersih. Tetapi sekarang pen tua ni telah bermandikan darah dan keringat orang orang yang susah. Ramai orang yang menjadi mangsa dek kerana tanda berwarna biru diatas helaian kertas. Dan tanda biru itu datang dari pen tua ni.

Pada malam itu, ketika tiada orang di pejabat dan segalanya gelap, aku termanggu sendirian. Aku mengenangkan nasib aku. Aku dari keluarga yang baik-baik dan aku sangat dihormati. Aku tidak sanggup menjadi kotor dan hitam dari tangan-tangan yang putih tetapi berhati hitam lagi legam. Kenapa aku perlu terlibat sama?

Aku perlu melarikan diri tapi aku tidak mampu. Sama seperti pen tua itu. Lihat saja tubuh badannya yang sudah tua. Sudah berapa lama pen tua itu menanggung segala rahsia manusia jahanam dan menanggung dosa dan keringat orang-orang miskin. Alangkah bagusnya jika pen tua itu boleh bersuara seperti manusia. Pasti ke meringkuk lah mereka di penjara.

Tidak aku tidak mahu terlibat.Aku tidak mahu menanda tangani perjanjian syaitan mereka. Aku tidak mahu membunuh orang-orang miskin dan mengayakan orang-orang jahanam ini. Aku tidak mahu melihat dunia ini bertambah gelap dan hitam kerana aku sebatang pen dari emas dan berlian…

Apakah aku akan mengalami nasib seperti pen tua itu?...

Thursday, October 1, 2009

Al-Fatihah Memali

4 malam minggu:

Sabtu, 3 Oktober 2009, 7 mlm - 10 mlm, Annexe, Central Market, KL.
Sabtu, 10 Oktober 09, 8 mlm - 10 mlm, Han Chiang College, Pulau Pinang.
Sabtu, 24 Oktober 09, 8 mlm - 10 mlm, Sek. Men Chung Hua No. 1, Kuching, Sarawak.
Sabtu, 31 Oktober 09, 8 mlm - 10 mlm, Tropical Inn, Johor Bharu, Johor.

Sila klik http://cakaprakyat.blogspot.com/2009/09/al-fatehah-memali-jadual-tayangan-dan.html


Lebih style dari jin notty lebih menusuk hati dari titanic

Monday, September 28, 2009

Aku sebatang pen dari Emas dan Berlian

Aku sebatang pen dari Peranchis. Aku dilahirkan di sebuah kilang di Toulouse. Adik beradik aku cukup ramai, beribu-ribu saudara mara aku. Tapi dalam banyak-banyak adik beradik aku, akulah yang paling istimewa dan yang paling cantik. Badan aku diperbuat dari emas. Berkilat berkilau badan aku dan ramai yang memuji aku kerana aku sangat cantik. Bukan setakat itu saja, dihujung kepala aku ada sebutir berlian dari Congo. Berlian Congo ini sangat lah terkenal sejak berkurun lamanya. Mana aku tahu, aku terdengar seorang manusia berkata-kata dibelakang aku tempoh hari.

Aku dibalut dengan kain sutera negara China untuk memastikan aku tidak calar dan kotor dari tangan manusia. Sebuah kotak khas untuk tempat aku berehat dan aku di pamerkan dari sebuah peti kaca yang siap dengan alat penggera. “Begitu dahsyatnya aku dari engkau manusia, hahaha”, gelak aku melihat manusia gemuk yang sedang memerhatikan aku.

Suatu hari aku terdengar perbualan manusia-manusia diluar sana. Mereka ingin memiliki aku. “Gila apa mereka ini, tak tahu ke aku diperbuat dari emas dan berlian dan aku sangat mahal” kata aku sendirian. Ternyata aku silap, mereka ini orang orang kaya yang hartanya tak akan susut sehingga hari kiamat. Tapi siapa mereka ini? Bagaimana mereka boleh jadi begitu kaya raya? Apa hasil kerja mereka? Aku termanggu sendirian.

Tiba-tiba peti kaca aku dibuka, aku membuka mata dan melihat seorang manusia lelaki yang bersih mukanya dan kelihatan segak bertali leher tersenyum takkala melihat susuk aku. Dengan dialek inggeris dia bertanya kepada penjaga aku. “Mr Robert, How much?” katanya pendek. “500,000 dollars Mr. H, This pen is not just a pen, look at the diamond, do you know how many lives were sacrifice just to get this one bloody diamond Mr. H?”
“I know I know Robert” balas Mr. H yang jelas sekali tidak tahu berbahasa Inggeris.

Lalu pintu kaca aku ditutup semula dan mereka menuju ke dalam pejabat untuk berbincang. Dari apa yang aku dengar Mr. H ini seorang ahli politik merangkap seorang yang berpengaruh di sebuah negara di Asia. Negara mana aku tidak tahu.

Satu hari ketika aku sedang bersantai, sekali lagi pintu kaca aku dibuka. Aku terus diangkat dan di bersihkan. Sejurus selepas itu aku di letakkan di dalam sebuah kotak bersalut perak dan tiba-tiba semua menjadi gelap………

Bersambung,

Sunday, September 27, 2009

Gila rupanya si Amarika ni.

Dulu time aku budak budak lagi aku suka tengok filem perang vietnam di TV3. Aku ingat lagi aku mesti tengok dengan arwah bapak aku. Die cukup minat cerita perang perang ni. Aku sebagai budak kecil suka tengok filem aksi. Tajuk ceritanya ialah 'Nam Tour of Duty'(boleh cari di youtube) tapi aku yakin lagu dalam cerita tu lagu Paint it Black dari kumpulan The Rolling Stones.

Semasa di Saigon aku merayap di sekitar bandar nya dari apa yang aku baca dari buku lonely planet adalah wajib untuk melihat musium perang di sini. Jadi aku pon pergilah naik motor. Aku membonceng sebab tak reti nak bawak dan jalan raya sini gila.

Dicepatkan cerita, ramai warga Amarika melawat tempat ini. Aku tak pasti apa perasaan mereka apabila melihat kegilaan warga Amarika berperang bagai nak gila sempena meluaskan kuasa imprialist mereka yang zalim ini.

Lebih separuh yang terkorban adalah rakyat biasa veitnam. Jumlahnya jutaan nyawa bukan sedikit. Lebih lebih lagi kesannya boleh di lihat sampai sekarang hasil penggunaan bahan toksik 'Agent Orange'. Pon boleh di google. Bukan sahaja rakyat vietnam, malah askar US yang berjuang dalam perang gagal itu turut terkena tempias. Mereka pulang membawa penyakit kepada ahli keluarga dan anak waris mereka.

Jika zaman moden ini kita dengar dari Israel, tapi lama dah US sekutu Israel ni guna bahan kimia dalam perang mereka. Jahat memang jahat. Jika berkunjung ke Saigon jangan lupa ke Musium ini. Nama musium ini Remnants of War Museum.

Saksikan sendiri kejahatan askar US.





Tinggalan sejarah perang Vietnam.

Thursday, September 24, 2009

Hari Raya Pertama

Aku tahu dah masuk raya ke 5 dah hari ini dan aku percaya ramai yang bosan berhari raya..beberapa kawan turut meluahkan rasa bosan mereka bersama facebook dan twitter. Itulah teknologi sekarang. Cepat Betul dan Mesra.

Aku bukan apa, raya sekarang dah x macam dulu. Mungkin zaman kanak-kanak yang seronok tapi yang paling aku perasan masa cepat betul berlalu. Kalau dulu boleh sempat beraya beberapa rumah saudara tapi sekarang dah xda masa. tahu tahu jer dah 6 petang..

Herghh.....raya raya raya...

Raya di Saigon ada juga makcik makcik dari malaya yang terbang ke sini membeli belah..bosan agaknya makan ketupat di kampung

Tuesday, September 15, 2009

Selamat Berhari Raya

Kurang seminggu lagi umat Islam seluruh dunia bakal berhari raya. Songkok sudah dibeli, kain songkek siap dijahit, daging rendang sudah ditempah, mercun dan bunga api jadi mainan. Perasaan gembira sudah jelas.


Semalam ketika memandu pulang sudah kelihatan banyak pelita yang sudah siap dinyalakan. Ini menandakan malam tujuh liku. Malam penuh keberkatan. Sejak dari kanak-kanak lagi aku cukup suka dengan malam tujuh liku ini. Pelita akan dinyalakan bunga api dan mercun akan membingitkan suasana. Yang paling sibuk adalah budak-budak.

Perasaan 20 tahun dahulu masih lagi ada, melihat gelagat Mail Aidil dan Aiman seperti melihat gelagat aku, adik beradik dan saudara rapat ketika masih berhingus. Begitu juga Mail, Aidil dan Aiman apabila mereka dewasa kelak. Perasaan yang sama akan mereka rasa. Biarlah budak-budak yang gembira ketika berhari raya kerana bak kata P. Ramlee

“Masa tak akan kembali”.

Selamat Hari Raya pada semua umat manusia seluruh dunia. Maaf Zahir dan Batin.

Thursday, September 10, 2009

Kepala Lembu, Snooker dan Mesin Kuda

Lapar perut sekarang ini, semalam selepas berbuka aku merayap bersama mus (sepupu aku). Kami merayap di kawasan pandamaran, kalau tak silap aku kawasan jajahan ronnie liu. Port kami malam tu kedai snooker. Bukan nak main snooker pon, aku xlah cun sangat tapi si mus ni otai snooker. Dia mencari kenalan lama sewaktu muda dan bujang dahulu.

Aku pon dah lama x main snooker ni jadi saja jer try se-frame jolok telor setan ni. (nama lain bagi snooker). Tunggu punya tunggu kawan si mus ni tak datang datang. Yang ada kawan lain-lain. Mereka ni semua otai main snooker. Cun. Ada yang dah berumur 60 tahun masih lagi gagah menjolok telor setan ni. Dah la tua cun pulak tu..haih..Siap main lucky ball lagi.

Dalam kedai snooker ni bukan saja melayu cina dan india pon ada. Yang syok tu masing2 berjudi sekali. Aku bukan nk cerita pasal bab halal haram. Aku nak cerita yang konsep 1 malaysia ni dah berjaya lama dah. Semuanya kerana snooker dan mesin kuda. Hal kepala lembu yang berarak secara misteri seolah olah tiada kesan pada mereka ni. Mereka tidak kisah hal propaganda murahan jajaan pihak tertentu.

Aku suka melihat mereka seronok menikmati malam mereka dengan senyuman sebaik sahaja tikaman mereka mengena. Melayu memegang bahu si india si india berkongsi minuman dengan si cina. Alangkah indahnya dunia pusat snooker dan mesin kuda. Tiada propaganda murahan tiada binatang misteri berarak tiada fatwa membabi buta kedengaran. Mereka berseronok sampai pagi tiba.

Bagi aku, propaganda pihak tertentu belom lagi mengena tepat pada sasaran nya. Rakyat lebih gemarkan harmoni dari berparang berkeris.

p/s Tulisan ini bukan menghasut rakyat terutama beragama islam untuk berjudi di malam ramadhan. Ini cerita masyarakat yang tidak mahu pergaduhan tercetus dan penipuan berleluasa.

Saturday, September 5, 2009

Mereka ini ahli syurga kelas pertama

Hanya dengan berteriak ALLAHUAKBAR dan menjunjung AL-QURAN mereka ini dengan secara sahnya menjadi ahli syurga kelas pertama. Hanya dengan mempertahankan MELAYU mereka akan dihantar terus ke syurga tanpa hisab. Mereka ini lah yang wajib kita contohi kerana berani bangun menegakkan syiar Islam dikala rumah ibadat agama lain hanya akan menyesatkan rukun rukun iman yang sebati di dada orang orang islam. Aku tidak layak berteriak ALLAHUAKBAR kerana aku tidak berani bangun untuk mempertahankan iman aku. Malu sungguh aku dengan diri aku...huahahaha





P/s kenapa la aku takda iman macam mereka ni??Imam Ali pon goyang kalau tahu iman mereka segagah begini

Tuesday, September 1, 2009

Sebuah Cinta

Jika tidak kerana Adam yang inginkan Hawa, si pujangga arab akan ketandusan nafsu. Jika tidak kerana sucinya cinta Mumtaz, aku yakin tiada Taj Mahal di bumi India. Jika tidak kerana berahi cinta Romeo, Juliet tidak akan menjadi dewi cinta yang disanjung dunia. Inilah cinta agung yang diimpikan setiap makhluk bernama manusia. Cinta mampu mengubah dunia, meletusnya perang juga kerana cinta.

Bait bait cinta dari lahirnya Hawa hingga tenggelamnya titanic masih lagi gagah mengharungi zaman yang semakin tua. Ucapan kasih dan sayang tidak pernah putus dari mulut insan yang selalu berkasih sayang. Ciuman rindu dan pelukan asmara telah beratus tahun mekar dalam setiap roh manusia

Setiap yang gah pastinya runtuh, setiap yang kebal pastinya musnah. Cinta tidak terkecuali dari runtuh dan musnah. Ciuman rindu dan pelukan asmara tidak semestinya dibalas dengan rasa yang sama. Bait bait cinta tidak selalunya terpahat di jiwa dan kadang kala tergelincir dari ingatan.

Inilah cinta. Cinta datang dengan rupa yang indah, cinta datang dengan susuk yang wangi. Tetapi tidak berakhir dengan kata yang suci ia juga tidak berakhir dengan kisah yang romantis.

Cinta agung adalah cinta yang gagal.

Sunday, August 30, 2009

Kepala Suci dari Kayangan

Entah dari mana kau tiba, melulu dicelah celah "puluhan ribu yang berhimpun"
Kau datang membawa sinar, kepada rakyat yang suci hatinya
Wahai kepala yang suci terangilah kepala kepala yang gelap
Wahai kepala yang suci janganlah engkau khuatir akan kepala kepala yang gelap
Nescaya api neraka lah mereka



Tuesday, August 25, 2009

Cerita Bahasa

Al-maklum PPSMI dari pemansuhan 2012 ke 2017. Janji itu telah dibohong tepat ke muka aku dan ke muka jutaan pemegang kad pengenalan warga Malaya. Tapi itu bukan ceritanya kali ni. Biarlah yang otai-otai berkata-kata hal PPSMI aku akan sokong pembubarannya.

Sewaktu misi, aku telah diberi saorang penterjemah. Dalam bahasa Parsi ia juga disebut tarjamah. Nama tarjamah aku Fazel Ahmad Rasooli. Mamat keturunan Uzbek ini graduan universiti tempatan. Di Afghanistan berpuluh-puluh bahasa wujud. Bahasa yang sering digunakan ialah Dari dan Parsi. Dari dan Parsi seakan-akan sama tetapi berbeza. Sama seperti kita Malaya dan Indonesia. Seakan sama tapi berbeda. Dari ialah bahasa kebangsaan Afghan. Ada bahasa Arab, Pasturn, Dari, Parsi, Uzbeki, Turkmeni, Urdu (Hindi) dan ada lagi bahasa kecil yang digunakan di kampung kampung. Di Afghan rata-rata rakyatnya fasih menggunakan bahasa-bahasa ini.


Si Fazel ni boleh berbahasa 7 dialek. Maksud aku 7 bahasa. English, Dari, Urdu, Pasturn, Parsi Uzbeki dan Turkmeni. Setiap bahasa ada kelainannya cara sebutannya ejaannya tatabahasanya. Jadi aku pon hairan. Di Malaya aku sudah hidup 23 tahun tetapi masih haram tidak tahu berbahasa cina dan bahasa tamil. Ini semua aku salahkan kolonial british yang memecahkan tembok manusia di Malaya dulu. Melayu di kampung hanya akan berbicara Bahasa Melayu. Cina di bandar tidak mementingkan sgt bahasa melayu. Cukup sekadar alar kadar. India di estet ketinggalan.

Cina tidak akan belajar bahasa tamil, india tidak akan belajar bahasa cina apatah lagi melayu. Yang ada pon cuma beberapa kerat. Itu pon di waktu sekolah dan penggunaannya tidak meluas.

Tidak seperti di Afghan bahasa sangat maju di sini. Sesiapa sahaja dari anak kecil hingga ke tua bangka semuanya fasih lebih dari 4 bahasa. Yang hairan mereka tidak pula belajar bahasa dari Matematik dan Sains. Bahkan ramai anak kecil tidak bersekolah. Jelas bahasa itu tidak boleh diguna pakai di dalam pengajaran yang kompleks. Bahasa itu datang dari penggunaan harian yang santai dan humor. Kita belajar berbahasa dari cara itu. Cuba kita imbas sewaktu kecil, adakah kita belajar bahasa melayu dari kiraan matematik dan berpantun menggunakan teori pemejal wapan dari Sains?

Soalan aku kepada Fazel, How did you learn these languages? Jawapannya mudah. Hindi dari Television, ketika menonton cerita hindustan dan bahasa tempatan lain dari pergaulan harian. Untuk makluman, masyarakat Afghan bukan semuanya Arab. Arab sangat minoriti. Yang majoriti adalah Uzbeki, Pasturn, dan Turkmeni. Jadi pelbagai budaya dan bahasa wujud di sini. Tetap mereka tidak belajar berbahasa dari Math and Science.

Ada bukti baru aku jumpa. Anak kecil bernama Anatullah yang menjadi tukang pengilat kasut di pasar dan lorong lorong di Kabul boleh berbahasa English dengan baik dan boleh berbahasa Peranchis juga. Anak ini baru berumur 10 tahun tidak lebih tidak kurang. Anak buah aku di Malaya sudah berumur 13 tahun tetapi english nya tidak seperti Anatullah. Ini kerana anak buah aku belajar english dari kiraan sifir dan graf dari matematik dan belajar tatabahasa english dari oksigen dan fotosintesis dari Sains.

Jelas ini tidak membantu. Sususan ayat tatabahasa puisi pantun semuanya datang dari pembelajaran bahasa itu sendiri. Perkara kompleks tidak akan membantu.

Aku rasa Dr.M perlu ke Afghan dan belajar berbahasa dari anak kecil ini supaya anak kecil di Malaya akan terus maju di dalam penggunaan English. Afghanistan berdentum dentam dengan bomb dan peluru dan masih boleh belajar bahasa, tetapi Malaya yang acah-acah aman tunggang langgang dengan bahasa.

Mana lebih bahaya? Anak muda yang membesar menjadi bodoh atau anak muda yang membesar dengan berani serta bijak. (Termasuk bijak mengelak peluru). Nak belajar english pon payah di Malaya ni. Macam Taliban pon ada Malaya ni kerana mahu belajar ada saja pantang larangnya.


Anatullah si pengilat kasut dari celah lorong Kabul

P/S Anatullah berbaju biru bukannya coklat.

Gila Panas Gila

Sekarang tajuk cerita sudah berubah. Tiada lagi Kabul, Sar-E-Pul dan Mazar. Kini Dubai. Bandar panas bagai nak gila ni destinasi aku untuk satu malam sebelum balik esok. Suhu 45 celsius. Yang merayap berjalan kaki hanya pekerja migrant dari Filipino, Indonesia, India dan negara jiran yang lain. Warga UAE tidak ada yang larat berjalan. Semua memandu kereta mewah sambil dihawa dinginkan. Tanpa air yang cukup kulit akan merekah bibir akan merekah dan akhirnya dihidrat.

Air lebih berharga dari Lapiz Lazulli...

Monday, August 24, 2009

Selamat Tinggal Semangat Ahmad Shah Masoud

Waktu malaya 3.28 pagi, waktu sini 1235 pagi. Baru sahaja selesai majlis minum malam untuk hari terakhir. Restoran Sufi juga sudah tutup. Bahan api asli dari Afghan masih lagi banyak dan sudah tidak larat untuk dihabis kan. Esok sudah berada di tempat lain...Jika umur panjang kita berjumpa lagi di tanah tumpah nya darah Ahmad Shah Masoud.

pemantau ANFREL Yuli(tiada dalam gambar), Aku, Yunus dan Air Chalieobun bersama pasukan upahan

Saturday, August 22, 2009

Kembali Ke Kabul (KKK)

Jam sekarang waktu 6.30 pagi waktu Afghanistan. Malaya pula 9.25. Aku tidor dengan nyenyak nya di bilik berhawa dingin ini. Tapi sudah menjadi kebiasaan sejak aku sampai, waktu bangun tidor adalah sekitar jam 6.30 pagi. Tidak boleh lebih kerana jam 5 pagi matahari sudah naik. Afghanistan mempunyai masa siang yang lebih panjang jadi pada bulan puasa nya lebih panjang dari Malaya. Aku sudah 2 hari pulang ke Kabul.

Aku pulang dengan menaiki pesawat USAID yang dipandu oleh Mat Saleh US. Di dalam pesawat semua penumpang adalah masyarakat ASIA. Mat Saleh jadi driver saja disini. Sempat juga aku meninjau keluar tingkap untuk melihat sendiri pergunungan Hindu-Kush yang sebelum ini aku hanya dengar-dengar.

Pilihanraya sudah selesai tetapi masih belom tahu siapa mendapat mandat. Karzai mengaku menang Abdullah Abdullah turut mengaku menang. Taliban pon tidak kurang hebatnya. Di satu tempat aku lupa namanya, 2 orang dikerat jarinya kerana mengundi, di Baghlan pula 2 orang digantung kerana mengundi, bom dan roket itu seperti hadiah kepada pengundi. 65 biji roket dihadiahkan kepada pengundi di Kunduz, di kabul Krismas tiba awal, Jam 7.30 pagi 20 hari bulan lalu bandar kabul di bom. Jadi logik akalnya Kabul lebih tidak selamat.

Tapi tidak pula kedenganran sebarang insiden selepas 21 hari bulan di Kabul atau mungkin para penentang sudah kembali ke port masing-masing. Atau mungkin pada bulan puasa ini mereka sebuk menyediakan hidangan berbuka dan bersahur. Tidak ada masa untuk mengangkat senjata. Baru aku teringat..aku lupa untuk bangun sahur rupanya..herghh lapar perut ni..
Hindu-Kush

Wednesday, August 19, 2009

Akhirnya Yunus Ali sudah sembuh..

Semalaman semalam yunus ali terlantar di atas katil. Tidak bermaya dan lembik dibuat nya akibat tersalah makan..aku pun pelik apa yang dimakannya..aku makan sama dengan apa yang dia makan atau mungkin malam itu dia curi curi makan makanan dalam peti sejuk.

Pagi itu jam 6 dia sudah kejutkan aku..cirit-birit katanya..aku pon ingat sekadar itu saja tapi makin terok..muntah-muntah pulak pak ya ni..Teros memerlukan khidmat doktor..doktor yang datang memberi beberapa jenis ubat..dan pak yunus perlu kan IV drip dan beberapa botol serum. Aku tak sanggup melihat jarum yang begitu banyak..jadi aku pon keluar dari bilik pak ya. Selesai cucuk mencucuk aku melawat dia, dia kelihatan lembik nak bercakap pon tak larat.

Kami biarkan dia berehat, dalam tengah hari aku tengok pak ya macam tak kebah dari sakitnya, lalu aku membuat keputusan perlu ke hospital. Maklumlah Pak ya ni tua perlukan rawatan yang rapi. Terus anjing servcor ni buat darah aku naik. Hospital yang baik ada di Jawzjan 30 minit dari Saripul. Mereka ni anjing kapitalis tidak mahu bertolak ansur tetap mahu kan hospital di sini. Alasan keselamatan.

Aku pon dengan geram hati pergi ke Hospital di sini. Hospital pertama kami sampai doktor ke Iran. Haram Jadah boleh pulak doktor ke Iran. Bodoh punya servcor. Nasib baik ada hospital satu lagi. Disitu pak ya diberi rawatan dan ubat yang lebih dan boleh pulang. Tak ada katil pon kt hospital tu.

Hari ini selepas beberapa suntikan serum dan ubat ubatan dia sudah semakin pulih. Sudah lalu untuk makan dan sudah boleh berjalan seperti biasa. Jika tidak terbaring lesu sahaja. Tapi aku masih tak puas hati dengan servcor. Cilaka kau servcor!


Pak Ya petang sebelum kejadian, bergaya dengan Pump Gun hehehe

Tuesday, August 18, 2009

Demi Masa



Tamat sudah waktu berkempen bagi semua calon presidensi dan calon provinsi di Afghanistan. Esok semuanya tidak lagi dibenarkan untuk berkempen dan pada 20 ogos
2009 adalah hari bersejarah bagi seluruh rakyat Afghanistan. Mereka akan kembali mengundi Presiden untuk Afghanistan. Sama ada Karzai akan terus bertakhta atau mungkin Dr. Abdullah Abdullah atau Ahmad Zai akan menerajui Afghanistan. Dua figura ini dilihat saingan sengit bagi Karzai tetapi emua itu terletak pada tangan pengundi.

Hari ini juga 17 Ogos Jeneral Dostum telah kembali ke Afghanistan setelah didesak oleh ribuan rakyat Afghan supaya Dostum dibawa pulang dari Turkey. Demonstrasi jalanan telah diadakan bagi mendesak kerajaan membawa pulang Dostum akhirnya berjaya.

Rata-rata pengundi Afghan sangat teruja dengan piliharaya kali ini. Pilihanraya terakhir adalah pada tahun 2005. Jika dahulu pilihanraya 2005 Afghanistan bekerjasama dengan badan internasional dari negara luar bagi menjalankan proses pilihanraya tetapi kini Afghan sudah mempunyai satu badan bebas iaitu , Independent Election Commission IEC yang bertindak sebagai badan bebas bagi memastikan pilihanraya di Afghan tidak di manipulasi pihak tertentu.

Pengundi Afghan baik lelaki dan wanita semuanya mahu kan perubahan di Afghan bukan sahaja kemajuan ekonomi bahkan dari segi keselamatan dan taraf kehidupan. Umum mengetahui Afghan senantiasa berada di bawah payung peperangan. Perang moden seperti perang Rusia dan Taliban banyak mengubah pandangan rakyat afghan. Mereka tidak lagi mahu duduk dibawah era peperangan dan sudah muak dengan segala bentuk keganasan. Apatah lagi campur tangan Amerika membuatkan keadaan bertambah celaru. Kebanyakkan rakyat Afghan yakin tanpa bantuan Amerika mereka boleh berdiri teguh dan boleh membawa perubahan.

Wanita sudah mula berkecimpung di dalam bidang politik. Di daerah-daerah kecil wanita bergiat cergas menjadi calon provinsi dan membantu calon presidensi. Wanita-wanita turut menjadi petugas piliharaya sekaligus membolehkan mereka mendekati wanita lain yang tidak berpeluang untuk menjadi petugas pilihanraya kerana factor pendidikan. Jika dahulu Taliban melarang wanita untuk bekerja tetapi kini wanita adalah kunci utama kejayaan dan kemajuan Afghan. Wanita juga dipercayai bakal membawa perubahan pada pilihanraya kali ini kerana kebanyakkan wanita telah pun mendapatkan kad pengundi. Jelas sekali perang yang sebegitu lama telah merubah pandangan wanita di Afghan. Mereka tidak lagi takut untuk menegakkan hak mereka sebagai rakyat Afghanistan yang berdaulat.

Di Bandar besar seperti Kabul dan Mazar E Sharif penggunaan media sebagai saluran informasi tentang pilihanraya amat senang untuk dinikmati, system air dan elektrik tidak terjejas tetapi bagi kampong kecil seperti Sayyad dan Sozma Qala yang terletak di provinsi Sar I Pul nasib rakyatnya tidak begitu baik. Sistem air dan elektrik sangat terhad. Air terpaksa diambil dari telaga yang jauh dan elektrik hanya berfungsi pada waktu siang. Rakyatnya pula petani dan pengembala kambing. Taraf kehidupan yang miskin dan daif mebuatkan mereka jauh ketinggalan.

Media tidak dapat digunakkan di sini. Saluran informasi tentang pilihanraya tidak sampai kepada mereka. Faktor pendidikan juga mengecewakan. Tidak ramai yang mampu pergi ke sekolah. Jesteru itu, pilihanraya kali ini memainkan peranan penting bagi memajukan rakyat di kawasan pedalaman Afghan.

Para petani dan pengembala kambing ini semuanya sedar akan kepentingan pendidikan bagi anak-anak mereka tetapi tidak banyak yang boleh mereka lakukan. Hanya harapan yang boleh mereka harapkan dan berharap ianya akan menjadi kenyataan selepas 20 ogos ini. Tidak ada seorang dari mereka ini yang mahukan kehidupan daif ini diwarisi oleh anak cucu mereka. Mereka turut berdoa agar pilihanraya ini berjalan lancar dan boleh membawa angin perubahan yang baru.

Lantas pilihanraya 2009 kali ini adalah sangat penting bagi kemajuan rakyat Afghanistan. Boleh dilihat dengan jelas sebelum 20 ogos telah ada beberapa serangan bagi mengganggu proses demokarsi ini tetapi rakyat Afghan tetap mahukan pilihanraya ini diteruskan. Rakyat Afghanistan sudah penat hidup di dalam keadaan serba kurang maju dan ketinggalan, kini mereka dahagakan kemajuan dan perubahan di dalam kehidupan seharian mereka. Semoga pilihanraya 2009 ini akan membawa satu perubahan positif di dalam setiap masyarakat Afghanistan.

p/s tulisan ini lewat sehari

Thursday, August 13, 2009

The Good, The Bad and there is nothing Ugly about it..




Blue 'Mighty' Mosque


What up?




Black blue eye kid




Environmental friendly neighborhood


Sayyad








Sick cycle carousel


Serikandi pengembala kambing


Sozma Qala Mountain

To be continued..

Wednesday, August 12, 2009

Kembali bekerja

Semalam aku tidak sihat, cirit-birit dan muntah-muntah. Semuanya gara-gara melantak sesuka-hati. Hari ini setelah melantak ubat dan berehat aku kembali cargas. Pagi ini aku berpindah dari Jowzjan kembali ke Saripul kerana sudah bertemu rumah baru yang lebih selesa. Tapi banyak juga hal nya dengan pihak atasan yang aku tidak faham struktur organisasinya.

Lepas segalanya siap aku dan yuli terus ke penjara di Saripul, tujuannya untuk meninjau persiapan piliharaya di penjara. Mana tahu jika banduan telah diberi kad mengundi dan telah diberi informasi tentang mengundi.

Penjara disini tidak seperti di Kajang atau di Pudu. Penjara ini kecil sahaja. Seratus 30 banduan dan hanya 12 daripada mereka adalah wanita. Pada mulanya aku tidak nampak pon saorang bandua tetapi warden penjara memberitahu aku mereka yang berpakaian biasa itu semuanya adalah banduan. Terkejut aku. Mereka adalah tukang kebun tukang sapu yang berjalan bebas termasuk ke bilik warden itu sendiri.

Tidak seperti di Malaya di mana mereka akan terkurung di sel dan hanya akan beraktiviti pada jam tertentu. Disini setiap sel akan mempunyai televisyen radio dan akhbar. Mereka tidak dikurung seperti di dalam sel.

Aku berpeluang untuk interview 2 banduan. Lelaki dan perempuan. Sang lelaki itu telah pon tua. 60 tahun aku rasa manakala wanita dalam 30 an. Wanita itu membawa masok 2 anak yang masih kecil dan mereka tinggal bersama di dalam penjara ini, kerana suami berada di luar bekerja. Aku kesian melihat anak kecil itu yang terpaksa duduk disini untuk tempoh lagi 8 tahun kerana ibu mereka dipenjara 10 tahun atas kesalahan yang tidak aku tanya. Aku tidak mahu tahu sama sekali dan jangan tanya kenapa.

Pakcik yang sudah tua ini pula sudah 3 tahun disini dan akan meringkuk selama entah berapa lama kerana dia sendiri tidak tahu. Ada yang memberitahu 20 tahun ada yang berkata 16 tahun, dia sendiri tidak tahu berapa lama. Aku melihat keadaan orang tua ini aku dapat rasakan yang di akan mati di dalam penjara. Malang nasib orang tua ini.

Aku tidak mahu tahu apa kesalahan mereka kerana kita semua melakukan kesilapan...

Monday, August 10, 2009

Salah Melantak

Jam 3 pagi waktu Afghan aku sudah terjaga dan tidak boleh tidor, badan terasa panas dan perot tidak stabil. Berpuluh-puluh kali aku berpusing-pusing untuk tidor tapi gagal. Dengan mata yang mengantuk jam 6.30 pagi aku ke klinik untuk berubat. Doktor kata aku salah makan. Aku makan briyani semalam.

Tekanan darah aku pon rendah kata doktor dan aku dihantar ke hospital untuk diberi glukos. Orang kampung cakap masok air dalam badan. Melihat jarom yang besar aku tidak mahu. Phobia aku adalah pada jarom. Orang lain phobia dengan labah-labah atau lipas aku dengan jarom.

Aku tidak mahu dicucuk jarom. Nasib aku baik, Tara ada glukosa yang boleh diminum tanpa perlu menggunakan jarom. Sekarang aku berehat di guest house sendirian.

P/s Tadi muntah keluar semua briyani..herrgghhh..

Sozma Qala

Hari ini masalah kecil timbul. Kami masih mencari lokasi yang lebih selasa untuk didiami. Di tambah dengan kehadiran STO yang akan tiba pada 15 ogos ini. Jadi rumah yang lebih besar dan selesa amat penting. Rumah masih belom ditemui. Tapi itu bukan ceritanya kali ini.

Hari ini aku ke Sozma Qala kampung kecil dari provinsi Saripul. Tidak jauh hanya 40 km dari Saripul tetapi memakan masa 2 jam kerana struktur jalan yang tidak elok hanya berpandukan laluan trek dan debu tebal membantu melambatkan perjalanan.

Turun naik bukit melihat kambing unta dan kanak-kanak membanting tulang membuka mata aku, kanak-kanak ini tidak seperti kanak-kanak dari Damansara atau Ampang. Kanak-kanak ini kanak-kanak Sozma Qala yang rumah mereka dibuat dari tanah liat dan tidak ada laluan elektrik dan air. Air perlu diambil jauh dari rumah. Rumah pula nun di atas bukit. Bila malam tiba mereka ini duduk dalam dan tidor dalam gelap.

Mereka pengembala lembu dan kambing yang menunggang keldai sebagai kenderaan menggantikan motor dan kereta dari Sentul. Kanak-kanak ini berbaju lusuh dan berdebu seluruh badan. Tidak ada cawangan kiko dan rocky one di sini. Suhu yang mencecah 37 selsius menjadi teman hari-hari. Ibu dan bapa membanting tulang di bendang yang sangat luas lebih luas dari bendang di Jitra.

Jalan raya bergoyang-goyang dan beralur-alur membuatkan aku pening. Hati pon tak tenteram kerana kiri dan kanan hanya gunung dan bukit yang tandus. Kepala ini seram memikirkan cerita-cerita dari radio dan TV. Syukur pada tuhan kerana semuanya selamat.

Esok aku akan kembali ke Sozma Qala.....

Sunday, August 9, 2009

Dibalik Burqa Berselindung Wajah....

Jumaat yang lalu aku sudah tiba di bandar Mazar E Sharif. Bandar maju di belah utara Afghanistan. Pada hari itu aku sempat merayau-rayau di sekitar masjid biru dan Mazar. Seperti rombongan puteri AMENO yang mengunjingi Pengkalan Chepa Kelantan untuk mencari toto. Begitu jua lah rombongan wanita disini. Mereka membeli-belah mencari karpet.

Keesokkan hari pula bersama rombongan dari Jawzjan. Faizal dan Tara untuk merayau-rayau. Aku di bawa berjalan oleh Komandante Ismet yang berasal dari Mazar. Mazar jika dilihat dari luar kelihatan seperti Petaling Street dan Chow Kit. Apabila turun lebih dari itu. Sesak nya sesesak nafas menghirup nikotin.

Lantas kami berjalan menuju setiap kedai. Pakaian wanita dan karpet menjadi tumpuan. Aku dan Faizal memandang mandang sekitar. Semua berburqa berkelitup wajah. Tiba di sabuah mall yang agak sesak jadi melangkah masok. Tiba-tiba melihat kurang yang berburqa. Dan yang paling pasti mata ini tidak menipu dan mata ini tidak mengantuk dan bermimpi. Gadis Afghanistan sangat lah cantik. Mata ini tidak puas memerhatikan mereka melangkah. Setiap jelingan membuat hati menjadi resah.

Lantas terfikir, dari mana datangnya wajah yang begitu cantik. Aku teringat cerita Kingdom of Heaven. Mereka seluruh dunia datang untuk berebut kan Jerusalem dan mungkin begini lah asal mereka. Tentera rom, Tentera Inggeris, Tentera Mongol, Tentera Rusia telah beratus-ratus tahun menjelajah benua ini, jadi tidak mustahil mereka ini juga telah meninggalkan benih kepada wanita tempatan.

Aku dan Faizal juga telah memasang niat untuk mencari jodoh disini tetapi tidak boleh melakukan gaya mat rempit dari Sentul kerana itu bahaya. Jadi kami lupakan hasrat itu kerana masih belom tahu bagaimana mahu menawan hati gadis indah dari sini.

Jadi biar kan aku habis kan ayat ini,Dibalik Burqa Berselindung Wajah Indah dari Syurga...

Friday, August 7, 2009

Mazar E Sharif & The Blue Mosque

Sebelum aku merepek aku mahu mengaku sebagai saorang yang bodoh kerana tidak membawa kabel penyambung bagi kamera cap kanon aku. Sungguh bodoh kerana tanpa kabel penyambung bagaimana aku mahu memuat turun gambar Masjid Biru di Mazar E Sharif.

Masjid ini menjadi tumpuan seluruh warga Afghan dan dunia kerana rakyat afghan percaya bahawa jasad Imam Ali @ Ali R.A bersemadi disini. Aku tiba sewaktu mereka sedang menunaikan solat Jumaat. Dipanah terik mentari yang suhunya 40 darjah celcius adalah sesuatu yang sukar untuk digambarkan.

Mazar E Sharif adalah sabuah bandar yang membangun. Jauh lebih membangun dari Saripul. Jika mahu dibuat perbandingan di Malaya, Mazar seperti Shah Alam. Bandar nya tersusun tetapi jalanraya nya seakan-akan filem arahan Razak Mohideeeeenn..Semuanya kelam kabut dan laju-laju belaka. Gadis disini semuanya cool dan cantik tetapi jangan diphewitkan mereka..nahas kau nanti.

Di dataran masjid, terdapat beberapa kuburan yang bertahun lamanya dan tidak aku ketahui siapa empunya. Ribuan orang mengunjungi masjid ini dan kesempatan ini diambil oleh pengemis jalanan, kanak-kanak yang saling tidak tumpah seperti filem Slumdog Millionaire lakonan Freida Pinto yang cantik. Jangan menjadi pemurah disini. Akibat yang teruk jika bersedekah disini kerana semua kanak-kanak akan menyerbu sesiapa saja yang mengeluarkan wang bagi tujuan mengaut pahala. Tidak cukup dengan itu kanak-kanak ini cukup kreatif. Jika mengemis itu sesuatu yang jelas mereka mengubah strategi dengan menyediakan alat penimbang berat badan. Tujuannya mudah, sesiapa mahu menimbang berat perlu memberi sekurang-kurangnya 3 dolar.

Aku tidak berpeluang untuk memasuki kawasan dalam masjid kerana Narjit tidak boleh memasukinya jadi aku menemani dia diluar panas yang terik sambil yang lain merasa kenikmatannya di dalam.

Sekali lagi aku sungguh bodoh kerana meninggalkan kabel di Saripul..Sesuatu yang jarang aku lakukan kerana aku saorang yang bijak.

Thursday, August 6, 2009

Wrestling, Joget, dan Anjing Kurap

Baru selesai menghabiskan report untuk hari esok. Hari Jumaat adalah hari wajib bagi pemantau untuk menghantar report menerusi internet ke Kabol. Waktu Malaya hampir 4 pagi. Disini 0010 tengah malam. Aku memang berniat untuk tidor lewat malam ini. Selalunya jam 1000 malam aku sudah tidak lagi sedar.

Dari tadi (sebelum membuat report) aku menghabiskan masa melepak bersama beberapa guard di luar kamar. Kami berbual kosong sambil ditemani seekor anjing kurap. Anjing ini anjing tidak bertuan. Ia akan berlegar-legar didepan pintu masok ke rumah tumpang aku. Narjit yang baik hati akan selalu memberi ia makan pada waktu malam. Pelahap sungguh anjing ini sehinggakan tulang ayam habis ditelan. Sup sayur habis dihirup. Buah Kharbuza (melon) pon ditelan. Kelaparan agaknya. Aku asyik melihat gelagat anjing ini yang kadang-kadang menyalak tak tentu pasal.

Tidak jaoh dari tempat tinggal aku kelihatan cahaya terang dan bunyi-bunyian yang jelas dan kuat. Seperti ada keramaian, lalu aku bertanya pada guard apakah bunyian itu. Sahlah ada keramaian, ada kenduri kawin. Lalu dia bertanya mahu kah kau pergi? Aku ok saja tetapi tidak mungkin dibenarkan keluar kerana sudah malam. Aku teringat majlis kahwin di Malaya. Pastinya ada band ataupon karaoke. Disini ada joget dan tarian sambil dipalu gendang yang bunyinya seakan-akan lagu hindi. Asyik sekali dan kuat bunyinya. Jarak nya aku rasa ada dalam sekilometer tapi jelas didengar.

Kami teruskan berbual-bual sehingga masok ke topik menonton TV. Disini pengaruh wrestling masih kuat. WWE, WCW dan macam-macam lagi menjadi hit bagi mereka. Aku beritahu mereka aku tidak minat sukan ini, aku minat bola. Mereka beria-ria bercerita tentang John Cena, Triple H dan entah sapa-sapa entah. Aku ini jadi tukang gelak saja. Sambil mengendong AK-47 dibahu mereka bercerita tentang syoknya menonton wrestling, aku hanya gelak dan gelak dan gelak kerana mereka sememangnya kelakar.

Sudah tidak lagi kedengaran bunyi gendang dan ombak tarian hanya nyalakkan anjing sekali-sekala menemani aku. Guard yang tadi lincah sudah mula menguap kerana suhu diluar mencecah 17 darjah celcius. Tapi aku belom mengantuk.

Tuesday, August 4, 2009

Narjit is my Team Leader

Kali ini biar aku bercerita tentang ketua team aku. Namanya Narjit Dai berketurunan Nepal. Narjit adalah seorang yang sangat rajin dan sangat berbudi pekerti. Dia lah orang pertama yang memangggil aku SIR. Dah berkali-kali aku kata padanya jangan panggil aku SIR tetapi dia tetap panggil aku SIR. Sudah seminggu aku bersama dia disini di Sar I Pul.

Apa saja permintaan aku dan yuli pasti ditunaikan. Rokok dibeli air dituang makan dihidang, baju dihantar laundry, kelengkapan disediakan keselamatan dijaga. Heerrgghh..cuma makan tak disuap, mandi tak dimandikan dan berak basuh sendiri. Yang lain-lain semua Narjit yang sediakan.

Aku dan yuli kadang kala menyuruh nya agar tidak melakukan kerja-kerja seperti mengemas bilik dan membeli rokok untuk kami tetapi dia sudah begitu sangat mengambil berat. Pada waktu malam aku membuang masa dengan berborak dengan dia.

Rupa-rupanya dia pernah bekerja di Malaysia 2 tahun dahulu. Sebagai operator. Entah bagaimana boleh jadi guard kami pon aku tak tahu. Dia dulu bekerja di Penang, tempat Hafriz Aizat. Mungkin Chino kenal dia ni.hehehe.

Dia sudah setahun berada di Afghanistan dan bekerja sebagai pengawal peribadi. Yang pelik nya dia tidak membawa senjata. Kung fu agaknya si Narjit ni.

Apa yang pasti setelah habis misi ini aku akan merindui dia kerana dia sangat banyak membantu aku menyediakan segala kelengkapan.

P/S Sebentar tadi aku dapati bahawa tuala aku sudah di basuh..dan tidak lain tidak bukan Narjit lah yang membasuhnya...(menggunakan tangan)..

Monday, August 3, 2009

17 hari..esok 16 hari lagi..

Aku bosan di sini..Serius sekali. Tapi apabila malam aku sedikit gembira kerana esok hari baru dan masa akan terus berlalu. Bukannya apa aku tidak boleh melakukan apa-apa disini tiada orang tiada gaya kehidupan seperti di Kabul dan Mazar e Sharif.

Sini malam nya suram..setiap kali pagi aku merasa malas kerana mood tiada tetapi apabila terkenangkan hari yang berlalu aku sedikit gembira. Melihat gelagat orang di pasar juga aku gembira kerana dapat melihat sesuatu. Tadi aku menerima hadiah dari warga tempatan. Sabuah pakaian tradisional Afghanistan.

Jika kamu menonton TV dan melihat susuk presiden Hamid Karzai anda pasti tahu..Alah yang berwarna hijau dan disandang di bahu seperti kot cuma tidak perlu di masukkan tangan. Baik sungguh hati rakyat Afghan ini.

Aku berharap masa akan cepat berlalu, pilihanraya 20 hb dan selepas itu aku boleh pulang ke Kabul dan 26hb aku sudah bertolak pulang ke tanah air.

Peluang masuk TB dan Paper


Siap buat lambang Peace..hahahaha..ingat ini bergambar di depan tugu negara ke?
"Saya mendesak polis, kenapa polis kena takut (menahan)? Tugas polis menjaga orang awam seperti kami. Kami hendak berniaga, hendak jual jambu, buat burger, bawa teksi.

"Polis kena jaga kami, bukan memberi muka kepada Anwar Ibrahim dan kuncu-kuncunya dalam GMI. Tangkap mereka ini! (Ini) hak kami," kata Mohd Khairul Azam dalam sidang media di ibu negara petang ini.

Gabungan NGO Melayu itu meminta orang ramai dan peniaga yang mengalami kerugian, memaklumkan nilai kerugian mereka mereka melalui telefon (012-9770412) atau emel kepada demorugi@gmail.com


Ini berita lawak..tugas polis bukan jaga orang awam, tugas polis tembak gas kepada orang awam. Sb tu brader berger tutup kedai..burger habis berasap..Polis bukan jaga kamu, polis jaga sekatan jalan raya.

Kepada brader burger penjual air jambu telefon number tu..mintak ganti rugi. Mintak pampasan..tapi jangan kene tipu..entah bila mereka nak bagi duit pampasan.Tunggu katak la..

Saturday, August 1, 2009

Syabas Demon-stran

Aku tidak dapat bersama para rakyat di KL. Aku hanya mampu membaca segala tindak tanduk dari internet yang kadang-kala berfungsi. Aku bangga melihat para demonstran yang sanggup turun dari seluruh pelusuk negara untuk bersama-sama memperjuangkan nasib mereka yang tidak begitu baik kerana di kurung tanpa bicara di Kamunting

Tapi di dalam rasa bangga itu aku juga sedih apabila masih ada yang terlalu gelap hati untuk bersama-sama merasa kesengsaraan mereka. Baru sebentar tadi aku melihat beberapa keluhan dari mereka yang sangat marah dengan demonstrasi anti ISA. Alasan mereka menyusahkan traffic, bisness rakyat terkatup, kenapa perlu takot dengan ISA jika tidak bersalah dan bermacam-macam lagi.

Entah..jika berbuih mulut ini berkata-kata hal buruk ISA ini mereka masih tidak dapat menerimanya. Bagi mereka biarlah orang yang menanggung itu menanggung sendiri tidak perlu lah aku atau kamu berasa peduli.

Tapi tidak apa aku bukan mahu semua orang bersetuju dengan apa yang aku fikir, tapi biar masa menjadi saksi. Mungkin 20 tahun dari sekarang jika masih wujud ISA itu sudah tiba pula masa anak-anak kita yang bangun mempertahankan hak asasi manusia. Mungkin jam itu anak-anak mereka yang berada ditengah jalan raya untuk bersama menumbangkan kerakusan pihak tertentu.

Tidak apa jika mereka tidak setuju, anak-anak dan waris mereka masih lagi bernyawa..Tapi cuba direnungkan ini..kita rakyat Malaya terlalu berasa selesa dengan apa yang kita ada sampaikan kita lupa dan tidak sedar masih ada golongan yang tidak berada di tahap keselesaan mereka..ungkapan ini aku petik dari kata saorang saudara rapat

"We are living in our comfort zone but still there are many who are not in their comfort zone"

Jadi tidak perlulah kamu mengaku bersujud lima kali sehari atau kamu terlalu pandai untuk berbicara soal kemanusiaan. Jelasnya hati kamu semakin hitam...

Friday, July 31, 2009

Hapus..Hapus..Hapuskan ISA


Jam sudah 2.30 pagi waktu Malaya, esok anak muda, pakcik makcik, abang adik, melayu cina india akan ke jalan raya bagi menumbangkan kerakusan pihak-pihak yang menjerut leher setiap rakyat yang mahu kebebasan dan maksud demokrasi sebenar..

Jadi turunlah ke jalan raya kerana disitu suara kita bakal didengar oleh puaka-puaka..suara keramat ini bagaikan sangkakala yang akan menghancurkan kerakusan mereka sama sekali..

Jangan termakan rencana mereka kononnya ISA untuk membela tanah air, membela melayu dari terus hanyut, menyelamatkan Malaysia dari anasir terror. Itu semua bohong, hakikatnya mereka mahu terus memijak tulang temulang kita dan terus dihenyak sehingga akhir zaman. Untuk menyelamatkan bangsa Malaysia dari terus hancur perlulah dihancurkan kerakusan syaitan-syaitan ini.

Hapuskan ISA!!!

Thursday, July 30, 2009

T.I.A

Sepanjang siang hari ini aku bekerja mencari info..dari satu tempat ke satu tempat. Yuli sudah tidor aku masih menahan mata dari tidor. Esok tiada program kerana disini Jumaatnya off day manakala Khamis separuh hari. Aku tidak mahu menulis panjang malam ini.

Sepatutnya kami berpindah ke tempat lain dari sini tetapi kerana tempat baru kami berdekatan dengan bangunan kerajaan ianya terpaksa dibatalkan kerana faktor keselamatan. Bosan sememangnya bosan tapi aku cuba untuk 3 minggu ini. Kenalan lain yang berada di daerah lain turut mengalami masalah tempat tinggal.

Bosan bukan topik kali ini. Aku pon tak tahu nak cerita apa..Cuma ada satu quote yang aku pelajari disini apa saja masalah itu adalah biasa kerana di sini adalah T.I.A

T.I.A (This is Afghanistan)

Wednesday, July 29, 2009

Aku bukan VVVVVVIIIIPPPPPPPPP

Mesti ramai yang bingung dengan tajuk aku..entah hape hape ntah..Biar aku menjadi tukang karut sambil mencarut. Percaya atau tidak aku sedang menikmati alunan muzik beethoven sungguh syahdu...Dicampur dengan musik techno ala-ala tak sedar diri dari si benny benasi. Demi apa saja yang ada di muka bumi ini sesungguhnya aku teramat bosan di Shar-e-Pul(SEP).

Jam 5 pagi sudah bangun untuk ke pangkalan terbang di Kabul menuju ke Mazar-E- Sharif(MES). Menaiki pesawat sumbangan Jepun. Sejam 30 minit di langit dan 2 jam dari MES ke SEP. Alah mcm Kl Ipoh. Tapi disini jalan sangat koboi..Beberapa kali aku berpaut pada pemegang kereta kereta kerana pemandu ini sangat handal dari Lewis Hamilton. Demi sesungguhnya bumi Afghan sangat la cantik. Sangat cantik.

Aku tiba di SEP macam kampung pedalaman sikit tidak seperti di Kabul. Lebih kurang macam belah pantai timur yang tidak berapa membangun, tapi cantik. Aku dan yuli di ekskot oleh 5 kereta anti peluru. Di dalam jeep kami siap dengan helmet dan baju anti peluru. (tidak perlu sama sekali). Tiba saja di rumah tumpangan kami tidak dibenarkan turun. Mereka berada di setiap parameter utk kami. Setelah di cek baru kami turun (ini pon aku tidak setuju). Macam lah aku ni anak Barack Obama. Orang kampung seperti melihat malaikat turun ke bumi. Tidak pernah ada orang sebegini penting datang ke kampung mereka. Aku rasa seperti aku ini kelas atasan dan aku tidak suka. Mereka memanggil aku gelaran SIR yang sama sekali aku bangkang. Jijik sekali aku bukan SIR dan aku bukan penjajah inggeris. Aku menyuruh mereka memanggil saja nama aku tidak perlu ber SIR SIR. Aku cuma pemuda yang tiada kerja di Malaya.

Kami terus ke rumah pasong di sini untuk bertemu ketua polis, bukan apa ini sebagai salah satu tugas kami yang perlu kan maklumat dari polis tentang situasi pengundi di sini. Takot2 mereka ada menerima ugutan dari pihak tidak bertanggungjawab. Kami pulang sejurus itu. Bilik kami tidak enak sama sekali. Elektrik tidak bagus bilik air perlu berkongsi, internet tidak cantik, tiada penghuni lain selain kami dan seperti berada di dalam gua. Tidak boleh begini. Sebagai pemantau kami perlu bertemu orang dan tidak boleh menyorok seperti ini.

Aku sangat tidak setuju dengan corak keselamatan yang terlalu ketat dan tidak munasabah. Rakyat marhein hanya akan menjadi takot. Sampai aku jadi menyampah. Tapi tanpa rasa bosan dan menyampah ini tak mungkin aku dapat berkongsi cerita dengan rakyat Malaya..

Ingin saja aku menggunakan F word untuk meungkap tahap bosan tapi tidak manis jika dibaca oleh pembaca yang budiman...Malam ini kepala aku tidak sedap seperti malam-malam sebelumnya..