Wednesday, July 28, 2010

Aku itu Perempuan Jalang

Hoi betina jalang! Hoi perempuan sundal! Hoi sial!

Aku sudah lali dengan caci maki, lali dengan sepak terajang, lali dengan semuanya. Kau nak sepak, ha sepak lah, kau nak ludah, ha ludah lah, aku dah x peduli. Apa lagi kau nak buat?

Itu lah aku perempuan jalang, hidup aku bukan seperti kau. Hidup aku kotor, jijik, busuk, dan hina. Tapi aku tak peduli.

Lorong lorong gelap disitulah tempat kerja aku. Rumah rumah merah disitulah pejabat aku. Yang datang jantan gersang entah dari mana. Putih hitam gemok pendek semuanya datang mencari aku kerana aku pemuas nafsu kaum Adam. Aku tak peduli.

Kau rasa aku mahu hidup begini? Kau fikir aku suka mengangkang untuk anak-anak aku makan? Kau fikir aku bodoh? Siapa yang salah? Tuhan? Aku? Atau engkau?

Hinalah aku kerana aku perempuan jalang itu, hukumlah aku kerana aku perempuan jalang itu, sumpah lah aku, ludah lah aku kerana aku perempuan jalang itu.

Kerana aku tahu kau lebih hina dari aku, kau lebih jijik dari aku, aku x peduli berapa surah yang kau hafal berapa hadis yang kau ingat. Kerana setiap kali lelaki-lelaki gersang itu datang, kau tiada di sisi aku untuk membawa aku jauh dari tempat itu. Kau tiada disisi aku menolak jantan-jantan itu pergi.

Kerana ketika itu kau asyik mengumpul amal untuk diri kau sendiri. Aku hanya boleh bermimpi agar suatu hari akan datang malaikat membawa aku pergi kerana aku itu perempuan jalang.

3 comments:

  1. akhirnya ko mengaku ko pompuan...

    ReplyDelete
  2. hahahah jangan tunjuk kebodohan ko kt sini..pemabok!

    ReplyDelete