Monday, August 9, 2010

Cerita Bulan Berahi

Aku ingin berkongsi cerita. Cerita di bulan puasa, Bukan hanya untuk bercerita, tapi untuk gelak ketawa.

Cerita ini berlaku kira-kira 6 tahun lepas. Waktu itu umur aku 18 tahun baru selesai SPM. Tiada kerja, tiada duit dan tak berguna. Begitulah hidup aku tapi aku sangat gembira dengannya. Merayakan kehidupan.

Bila tiba bulan puasa, perasaan malas untuk bersahur begitu menebal. Rasa haus dan lapar membuak-buak. Walaupon setan diikat, terasa seperti ada yang terlepas, ada saja yang menghasut. Orang sahur aku sahur, orang sembahyang aku tidor.

Pada suatu hari, entah hari keberapa puasa, aku berjaya menahan lapar dan dahaga. Sepanjang hari. Tak teringin langsung nk minum dan makan. Aku berbangga. Setan kecewa.

Waktu berbuka hampir tiba, tinggal lagi 2 jam. Bazar pon sudah mula memasang payung, awek-awek kampung semua berkeliaran, mat mat motor sebuk memulas enjin. Bingit. aku mencarut. Kurang satu pahala. Setan mula tersenyum melihat gelegat aku. Mata sudah mula melihat gadis gadis. Meliar. Sekali lagi dia tersengih, kali ini nampak giginya yang merah. Setanlah!.

Air tebu, air soya, apam balik, kuih koci, ayam golek, jagung rebus, putu mayam, air kelapa, mee goreng, char kuew tiaw, aahhh kau sebut saja. Nafsu serakah mula gundah. Aku tidak tenteram melihat air tebu ayam percik dan roti john. Aku pon membeli dengan niat mahu berbuka nanti.

Oh ya lupa, aku ditemani saorang rakan. Rakan yang dari kecil sudah aku kenal. Sejak dari umur aku 5 tahun. Dia pon begitu sama juadah yang kami beli. hati puas berjalan kaki pulang. Matahari semakin lembik turun ke barat. Cantik sungguh petang itu. Secantik ayam percik dan air tebu.

Dipertengahan jalan, datang si setan itu. Tak pula aku nampak susuknya, tapi aku boleh rasa dan dengar suaranya memanggil-manggil.Hati terdetik, lalu aku berkata-kata, pukol berapa sekarang ngah? (nama manja kawan aku). 6.15 katanya.
Uish lagi 50 minit. Setan terus menunjuk arah berjalan. Sampai aku disatu semak. Semak rimbum yang terlindung dari mata kasar manusia. "Masuklah kesitu" kata setan itu.

Seperti di 'posses' aku menurut kata makhluk itu, Si Ngah tadi pon seperti setuju. Dalam tidak disedari kami sudah berada di dalam semak itu. "Apa lagi bukalah seluar' Eh bukan, tersasul kata setan itu, Bukan buka seluar, bukalah juadah itu. Masih panas lagi ayam percik air tebu tu nanti suam tak sedap. Makan lah cepat, cepat!

Tanpa berfikir dua kali, zasss..zaapp errkk kami melantak. Tiba-tiba muncul pulak mak cik entah dari mana. Kelam kabut aku, sampai jatuh ayam percik aku ke tanah. Semak yang tadi tenang tiba-tiba bergerak gerak, seperti ditup angin kencang. Dari celah celah itu, aku nampak orang tua itu berhenti, tercegat melihat semak yang tiba-tiba menjadi ganas. Aku tidak pasti samaada dia nmpk atau tidak kelibat kami. Yang pasti dia berlari kembali ke rumahnya. Takot agaknya mak cik itu.

Ayam aku sudah jatuh air tebu dan roti john sudah habis. Tak punya lagi erti kami melihat kanan dan kiri, terasa seperti free kami melompat dan berlari, cuba untuk tidak dilihat oleh sesiapa, kami sampai juga dirumah. Berlagak seperti ahli sufi yang solehin.

Jam di dinding sudah pukol 7pm. Lima minit selepas itu si tukang azan melaungkan bang, aku yang sudah kenyang tiba2 tersedar yang setan itu tiada lagi, kemana makhluk kecil tadi? Rupa-rupanya dia sudah berlari, tersenyum berseri2, satu lagi anak adam tewas dengan pujuk berahi. Apa yang tinggal hanya dosa dikiri dan gelak ketewa sampai ke hari ini.

Selamat Berpuasa untuk semua semoga hidup ini terus berseri...

1 comment: